KPU Depok berharap kasus COVID-19 tak pengaruhi pilkada

KPU Depok berharap kasus COVID-19 tak pengaruhi pilkada

Ketua KPU Kota Depok Nana Shobarna saat ditemui oleh awak media beberapa waktu lalu. ANTARA/Feru Lantara/am.

Depok (ANTARA) - Ketua KPU Kota Depok Jawa Barat Nana Shobarna berharap agar kasus virus Corona atau COVID-19 yang terjadi di kota setempat tak mempengaruhi tahapan Pilkada Depok 2020 yang sedang berjalan.

"Kami sangat berharap, adanya kasus virus Corona ini tidak mempengaruhi tahapan Pilkada Depok 2020 yang sedang kita helat dan pencoblosan pada 23 September 2020," kata Nana Shobarna di Depok, Kamis.

Baca juga: Mendagri keluarkan radiogram ke kepala daerah terkait virus Corona

Baca juga: Gubernur: Polisi akan tindak tegas penimbun masker di Jabar

Baca juga: Microsoft minta staf di Seattle bekerja dari rumah, cegah corona


Nana mengatakan saat ini KPU Kota Depok tengah melaksanakan tahapan rekrutmen Calon Anggota Panitia Pemilihan Suara (PPS) se-Kota Depok. Namun tak pudarkan semangat calon PPS yang mengikuti seleksi.

Hal ini dibuktikan dengan banyaknya jumlah pendaftar yang mengikuti tes ini yakni sebanyak 379 orang dari total yang mengikuti tes sebanyak 443 orang.

"Kami sangat bersyukur, walaupun Kota Depok sedang dihebohkan dengan adanya virus Corona, tapi ini sama sekali tidak mempengaruhi antusiasme para calon anggota PPS untuk mengikuti tes ini," jelasnya.

Pada Rabu (4/3) kami melaksanakan salah satu tahapan dalam rekrutmen Calon Anggota PPS yang akan bertugas dalam penyelenggaraan Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok Tahun 2020 di seluruh Kelurahan di Kota Depok.

"Seleksi tertulis dengan metode Computer Assisted Test (CAT) kami pilih untuk mengedepankan keterbukaan dan transparansi bagi seluruh peserta yang mengikuti seleksi ini," katanya.
Pewarta : Feru Lantara
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2020