Akademisi: Mitigasi bencana longsor perlu didukung pemetaan wilayah

Akademisi: Mitigasi bencana longsor perlu didukung pemetaan wilayah

Dosen Mitigasi Bencana Geologi, Jurusan Teknik Geologi Unsoed, Indra Permanajati sedang meninjau salah satu wilayah rawan longsor di Kabupaten Banjarnegara (dok. pribadi).

Purwokerto (ANTARA) - Akademisi dari Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Dr. Indra Permanajati mengatakan program mitigasi bencana tanah longsor perlu didukung oleh pemetaan wilayah yang cukup rinci.

"Langkah pertama dalam menyusun program mitigasi bencana tanah longsor adalah dengan melakukan pemetaan yang cukup rinci di wilayah-wilayah yang berpotensi longsor," katanya di Purwokerto, Ahad.

Koordinator Bencana Geologi Pusat Mitigasi Unsoed itu menjelaskan dengan peta yang rinci dan menggunakan skala kecamatan maka akan tergambar daerah yang benar-benar rawan longsor dan daerah yang cukup aman dari longsor.

"Setelah dilakukan pemetaan maka langkah-langkah mitigasi atau program pengurangan risiko bencana tanah longsor bisa segera dilaksanakan," katanya.

Baca juga: BPBD Banjarnegara tanam vetiver di lokasi rawan longsor

Baca juga: Pascalongsor di jalur Karangsambung, Pusmit Unsoed cek kondisi

Baca juga: KLHK ajukan bioteknologi untuk mitigasi tanah longsor


Anggota Ahli Kebencanaan Indonesia itu mengatakan untuk daerah yang sudah pernah mengalami longsor maka perlu dilakukan rehabilitasi di lokasi tersebut.

Dia menambahkan untuk daerah yang banyak retakan dan dikhawatirkan berpotensi longsor maka perlu dipasang alat sistem peringatan dini atau EWS.

"Sementara untuk wilayah perbukitan dengan lereng yang curam dan pola tanam yang tidak konservatif perlu penanganan khusus sementara untuk pemukiman pada wilayah dengan kondisi rawan longsor selain memerlukan penanganan khusus juga bisa saja memerlukan relokasi," katanya.

Selain relokasi, kata dia, bisa juga dilakukan upaya terasering atau pelandaian geometri.

"Selain itu bisa juga dengan menanam tanaman yang konservatif seperti tanaman tegakan dan perlu diperkuat dengan tanaman akar wangi. Kemudian saluran di daerah tersebut juga perlu diatur dengan baik dan diarahkan langsung ke sungai terdekat," katanya.

Sementara itu, jika lahan di daerah tersebut sudah ditanami padi atau sayur-sayuran maka langkah darurat yang dapat dilakukan adalah dengan pengaturan air dan pemantauan lokasi secara rutin.

"Kemudian untuk daerah yang berpotensi longsor batuan atau jatuhan batu maka perlu dipasang rambu peringatan rawan longsor batu," katanya.*

Baca juga: Bidara laut bisa jadi opsi dalam upaya mencegah tanah longsor

Baca juga: Vetiver hanya dapat menahan longsor dalam jangka pendek

Baca juga: Pemkot Jakarta Barat tekankan mitigasi bencana hadapi musim banjir

Pewarta : Wuryanti Puspitasari
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020