Ulama Aceh imbau masyarakat tidak gelar kenduri Nuzul Quran

Ulama Aceh imbau masyarakat tidak gelar kenduri Nuzul Quran

Wakil Ketua MPU Aceh Tgk H Faisal Ali. Antara/M Haris SA

Banda Aceh (ANTARA) - Ulama Aceh mengimbau masyarakat tidak menggelar kenduri disertai makan bersama memperingati Nuzul Quran guna menghindari terjadinya kerumunan orang yang bisa menghambat pencegahan penularan COVID-19.

"Kami mengimbau masyarakat tidak menggelar kenduri Nuzul Quran karena saat ini sedang mewabah virus corona atau disebut COVID-19," kata Ulama Aceh Tgk H Faisal Ali di Banda Aceh, Rabu.

Kenduri Nuzul Quran di setiap bulan suci Ramadhan sudah menjadi tradisi masyarakat Aceh. Dalam kenduri tersebut masyarakat memasak kari Aceh atau biasa disebut "kuah beulangong".

Baca juga: MUI Bogor puji Ade Yasin bagikan sembako untuk 10.875 ulama

Tgk H Faisal Ali menyebutkan saat ini pemerintah sedang berupaya mencegah penyebaran COVID-19. Masyarakat dianjurkan menerapkan protokol kesehatan di antaranya menghindari kerumunan.

Dengan menggelar kenduri, tentu tidak terlepas dengan makan bersama. Ini tentu menimbulkan kerumunan orang. Padahal saat pandemi COVID-19, masyarakat diimbau jaga jarak dan berkumpul di satu tempat.

Tgk H Faisal Ali yang dikenal dengan panggilan Lem Faisal mengatakan kenduri tidak ada substansinya dengan pelaksanaan ibadah. Karena itu, dalam kondisi seperti sekarang ini tidak perlu dilaksanakan.

Baca juga: Empat pasien positif COVID-19 di Buleleng dinyatakan sembuh

"Kalau memang ingin melaksanakan kenduri, makanan diantar saja rumah masing-masing masyarakat. Boleh kenduri, tetapi jangan makan bersama di masjid ataupun meunasah, tetapi di rumah masing-masing," kata Lem Faisal yang juga Wakil Ketua MPU Aceh.

Lem Faisal mengatakan Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Aceh sudah mengeluarkan tausiah tata cara beribadah dalam bulan puasa. Dalam tausiah tersebut di antara yang harus dihindari kegiatan berbuka puasa bersama dan kenduri Nuzul Quran.

"Kami ingatkan jangan remehkan pandemi COVID-19 yang sedang terjadi sekarang ini. Hindari kerumunan dan jaga jarak. Patuhi anjuran pemerintah dengan tetap berpedoman pada protokol kesehatan pencegahan COVID-19," kata Tgk H Faisal Ali.

Baca juga: Difabel di DIY bantu 1.000 masker untuk penanganan COVID-19
Baca juga: Sepulang dari Jakarta, ibu dan dua anaknya mengisolasi diri ke ladang
Baca juga: Jubir Pemerintah: Pasien sembuh COVID-19 bertambah 120 menjadi 2.317
Pewarta : M.Haris Setiady Agus
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020