31 tenaga medis RSUD Muara Teweh diisolasi

31 tenaga medis RSUD Muara Teweh diisolasi

Ilustrasi - RSUD Muara Teweh.ANTARA/HO

Muara Teweh (ANTARA) - Sebanyak 31 tenaga medis di Rumah Sakit Umum Daerah Muara Teweh, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah menjalani isolasi karena mengalami kontak dengan pasien yang hasil tes cepat menunjukkan reaktif terkait dengan COVID-19.

"Para perawat, dokter, dan tenaga medis lainnya menjalani karantina selama 14 hari di rumah susun sewa (rusunawa) yang ada di kompleks RSUD Muara Teweh," kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Barito Utara Siswandoyo di Muara Teweh, Rabu.

Dia mengatakan seluruh tenaga medis itu sudah diperiksa melalui tes cepat dengan hasil nonreaktif atau negatif, namun akan diperiksa ulang lagi dalam 10 hari ke depan.

Pasien berjenis kelamin laki-laki, warga Kelurahan Melayu hasil sampel swab dikirim ke Palangka Raya untuk diperiksa di laboratorium.

"Pasien ini dua hari lalu dirawat RSUD Muara Teweh dengan keluhan diare mengarah ke demam berdarah, namun setelah tidak ada menunjukkan perubahan, sehingga dilakukan 'rapid test' ternyata reaktif," kata dia.

Baca juga: 25 tenaga medis RS Galang jalani pergantian

Pasien yang kini masuk dalam PDP tersebut dirawat di ruang isolasi RSUD Muara Teweh.

Terkait dengan adanya informasi yang beredar bahwa pasien PDP itu tidak jujur sehingga menyebabkan para tenaga medis yang sempat melakukan perawatan atau kontak itu dikarantina.

"Saya perlu meluruskan, sebetulnya bukan pasien yang tidak jujur, namun karena yang bersangkutan mengaku memang tidak tahu dirinya terindikasi terkait COVID-19, karena merasa tidak ada keluhan sehingga dia menjalankan aktivitasnya memang sering bertemu orang banyak," kata Siswandoyo.

Ia juga menanggapi soal informasi Lantai 4 Ruang Tulip RSUD Muara Teweh karena pasien sempat menjalani pemeriksaan ke sejumlah ruangan, seperti poliklinik, UGD, dan ruang rontgen sebelum diketahui reaktif, ditutup sementara untuk disterilkan sambil menunggu tes swab pasien tersebut.

"Untuk penutupan tidak ada dilaporkan oleh direktur RSUD, jadi saya tidak mengetahui secara rinci," kata dia yang menjabat Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kesehatan Barito Utara itu.

Untuk melakukan pelacakan kontak pasien, saat ini petugas kesehatan setempat masih melakukan penyelidikan epidemiologi.

"Jadi sabar dulu tim kami lagi di lapangan untuk melakukan pelacakan hubungan kontak pasien tersebut," ujar Siswandoyo.

Saat ini, RSUD Muara Teweh merawat tiga PDP, salah satunya pasien yang baru diketahui reaktif itu, sedangkan pasien positif COVId-19 ada tiga orang yang menjalani perawatan di RS Dorid Sylvanus Palangka Raya, dua diantaranya sudah sembuh, sedangkan satu lainnya masih menunggu hasil swab terakhir.

Baca juga: 871 tenaga medis menginap di hotel milik Pemprov DKI
Baca juga: Tenaga medis asal Majalengka positif COVID-19 diduga tertular pasien
Pewarta : Kasriadi
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020