Imunisasi anak secara kreatif saat normal baru

Imunisasi anak secara kreatif saat normal baru

Tangkapan layar Dirjen P2P Kemenkes Achmad Yurianto dalam diskusi imunisasi anak di Jakarta, Selasa (2/6/2020). (ANTARA/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Promosi dan proses imunisasi anak secara kreatif di tengah pandemi COVID-19 langkah penting menyesuaikan dengan normal baru guna melindungi mereka dari penyakit menular, kata Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan Achmad Yurianto.

"Imunisasi adalah langkah kedua. Langkah pertama adalah mempromosikan tentang beberapa program pencegahan yang bisa melindungi anak-anak dari penyakit menular yang bisa kita lindungi dengan imunisasi," kata dia dalam diskusi soal imunisasi anak di tengah pandemi yang diselenggarakan AJI Indonesia di Jakarta, Selasa.

Pada masa pandemi, kata dia, promosi imunisasi harus tetap dijalankan sehingga memunculkan inovasi dan kreativitas untuk melakukannya.

Promosi imunisasi penting karena upaya pencegahan penyakit tetap harus dilakukan meski infeksi COVID-19 masih terjadi di Indonesia.

Ia mengatakan hal itu bagian tantangan dalam normal baru yang akan dijalankan untuk hidup di tengah pandemi.

Baca juga: Kemenkes: Imunisasi anak saat pandemi sesuai protokol kesehatan

Langkah tersebut, kata dia, diperlukan agar promosi imunisasi saat normal baru tidak hanya merupakan slogan tetapi benar-benar dijalankan agar masyarakat tetap produktif dan hak anak tetap dipenuhi.

Ia mengemukakan kreativitas perlu dijalankan untuk meninggalkan blanket policy atau kebijakan serupa di semua daerah.

Cara-cara biasa untuk imunisasi, katanya, mungkin tidak bisa dilakukan lagi di beberapa daerah, seperti datang ke posyandu untuk imunisasi dan harus dicari langkah lain untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

"Tentunya kalau ini sudah menjadi kebutuhan masyarakat dari pemahaman yang benar akibat promosi kita yang bagus maka mereka akan menggunakan berbagai cara untuk mendapatkan itu dengan tetap mendapatkan rasa aman dari COVID-19," kata Yurianto.

Baca juga: Kemenkes tegaskan imunisasi anak harus berjalan saat pandemi
Baca juga: IDAI sarankan pengaturan pelaksanaan imunisasi anak semasa pandemi

 
Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020