Sumsel sebut penurunan zona COVID-19 bukan hasil final

Sumsel sebut penurunan zona COVID-19 bukan hasil final

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Sumsel, Yusri, Kamis (11/6/2020. ANTARA/Aziz Munajar/20

Palembang (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Sumsel meminta kabupaten dan kota yang status zona kasusnya diturunkan agar tidak menganggap final atau sudah selesai.

Juru Bicara Gugus Tugas Sumsel Yusri, Kamis, mengatakan perubahan warna status zona untuk tiga wilayah yakni Kota Prabumulih, Pagaralam dan Musi Rawas Utara (Muratara) bukanlah keputusan final perkembangan COVID-19 melainkan hanya pembaharuan kondisi kasus.

"Sebab statusnya dapat berubah sesuai perkembangan kasus, seperti Prabumulih yang turun dari zona merah ke zona kuning bisa saja kembali lagi ke zona merah jika ada kasus baru yang menjalar hingga ke generasi kedua," ujarnya.

Tiga wilayah di Sumsel mengalami penurunan zona COVID-19 karena penyebaran kasus dinilai semakin membaik, yakni Kota Prabumulih serta Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) dan Kota Pagaralam masing-masing menjadi zona hijau.

Baca juga: Polda Sumsel kembangkan Kampung Tangkal COVID-19
Baca juga: Objek wisata di OKU Sumsel mulai dibuka


Kota Prabumulih diturunkan statusnya dari zona merah menjadi zona kuning oleh gugus tugas pusat dan dianggap daerah risiko rendah.

Kota Prabumulih termasuk wilayah yang paling awal ditemukan kasus positif COVID-19 di Sumsel bersama Kota Palembang, bahkan menjadi zona merah pertama sekaligus tercepat yakni hanya kurun 12 hari.

Sejak akhir April hingga 11 Juni 2020 kota 'nanas' itu memiliki 33 kasus positif, 27 kasus telah sembuh dan tiga meninggal dunia sehingga tersisa kasus aktif sebanyak tiga kasus, jauh berbeda dari Kota Palembang yang masih menyisakan 453 kasus.

Menurut dia penurunan status tersebut mengindikasikan penanganan COVID-19 di Prabumulih berjalan baik sampai kasus, namun pihaknya minta masyarakat tetap waspada karena potensi kasus baru selalu ada jika melihat masih tingginya kasus di Sumsel

"Kami mengapresiasi upaya Pemkot Prabumulih karena mampu membuat kasus terkendali, kami berharap dapat terus dipertahankan dan dapat turun ke zona hijau," tambahnya.

Baca juga: Semua kasus COVID-19 di Musi Rawas Utara Sumsel akhirnya sembuh
Baca juga: Dua wilayah di Sumsel kembali menjadi zona hijau COVID-19


Sementara Kota Pagaralam menjadi zona hijau karena memang tidak pernah ditemukan kasus positif, satu-satunya kasus positif yang sempat diumumkan merupakan siswa Setukpa Lemdikpol Polri yang tertular di Sukabumi dan menjalani karantina di Kota Palembang.

Sedangkan Kabupaten Muratara turun dari zona kuning menjadi hijau setelah semua kasus positif (22 orang) dinyatakan sembuh dan tidak ada kasus meninggal selama 46 hari sejak kasus pertama diumumkan pada 25 April 2020.

Baca juga: PSBB Palembang tahap II jadi fase persiapan normal baru
Baca juga: Kasus sembuh COVID-19 di Sumsel mayoritas usia 20-40 tahun
Pewarta : Aziz Munajar
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020