LIPI serahkan alat bantu pernafasan ke RS Hasan Sadikin Bandung

LIPI serahkan alat bantu pernafasan ke RS Hasan Sadikin Bandung

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyerahkan bantuan alat terapi oksigen beraliran tinggi ke Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung di Jawa Barat, Jumat (03/07/2020). (Sumber: Humas LIPI)

Jakarta (ANTARA) - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyerahkan bantuan alat terapi oksigen beraliran tinggi ke Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung, Jawa Barat, sebagai alat bantu pernafasan untuk membantu penanggulangan COVID-19.

"Kami berterima kasih kepada para tenaga kesehatan Rumah Sakit Hasan Sadikin yang telah memberikan banyak masukan selama pengembangan produk alat terapi oksigen beraliran tinggi ini,” kata Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Teknik LIPI Agus Haryono dalam keterangan tertulis yang diterima ANTARA di Jakarta, Jumat.

LIPI bersama PT Gerlink Utama Mandiri telah mengembangkan Gerlink LIPI High Flow Nasal Cannula- 01 (GLP HFNC-01), merupakan produk alat terapi oksigen beraliran tinggi yang pertama di Indonesia.

Baca juga: LIPI kerja sama Biosains Medika produksi alat RT-LAMP deteksi COVID-19

GLP HFNC-01 merupakan salah satu dari jenis produk anestesi terbaik kelas 2B, yaitu High Flow Humidifier Oxygen Device atau alat terapi oksigen beraliran tinggi. Alat itu mendapat izin edar dari Kementerian Kesehatan dengan Nomor Izin Edar Alat Kesehatan: KEMENKES RI AKD 20403020951.

Alat tersebut dapat digunakan penyedia layanan kesehatan untuk meringankan gejala pernafasan yang diderita pasien.

Penyerahan GLP HFNC-01 ini merupakan bentuk apresiasi LIPI kepada tenaga kesehatan yang berjuang dalam penanganan pandemi COVID-19.

Riset GLP-HFNC-01 melibatkan tenaga medis Rumah Sakit Hasan Sadikin dalam pengembangan fitur produknya.

Dokter Spesialis Anestesiologi dr Budiana Rismawan, Sp.An-KAKV, M.kes dari Rumah Sakit Hasan Sadikin menuturkan GLP HFNC-01 menjadi salah satu alat alternatif sebelum lebih lanjut ada tindakan pasien pada alat ventilator.

Dalam beberapa kasus bisa menggunakan GLP HFNC-01 di tahap awal. Jika tidak membaik, dilakukan inkubasi lalu menggunakan ventilator.

Baca juga: Percepat proses PCR, RS PMI Bogor kerja sama dengan LIPI

Baca juga: LIPI terlibat uji klinis vaksin dengan Kalbe Farma dan Korea Selatan


Secara teknis karena udaranya kencang, dalam penggunaan alat itu, tenaga medis harus menggunakan alat pelindung diri (APD) lengkap dan sebaiknya dilakukan di ruangan terisolasi.

Kepala Pusat Penelitian Tenaga Listrik dan Mekatronik LIPI Haznan Abimanyu mengatakan alat tersebut berguna untuk pasien COVID-19 tahap awal, jika pasien masih dalam kondisi dapat bernafas sendiri. "Alat ini mencegah pasien tidak sampai gagal nafas dan tidak harus diinkubasi menggunakan ventilator invasif," ujarnya.

Sistem kerja alat itu, katanya, adalah aliran tinggi menggunakan sistem tabung venturi berbasis pada penyempitan aliran masuk. "Produk ini diharapkan dapat membantu penyembuhan pasien COVID-19, baik yang berstatus ODP, PDP, maupun pasien positif,” tutur Haznan.

Riset tentang alat itu telah dilakukan sejak April 2020. Kegiatan penelitian itu menghasilkan produk nasal cannula atau alat bantu pernafasan untuk menyalurkan oksigen melalui selang bening transparan dan lentur.

Baca juga: LIPI buat sistem deteksi cepat COVID-19 berbahan lokal

Penggunaan alat itu tidak sebatas untuk pasien COVID-19, namun dapat digunakan untuk pasien yang mempunyai diagnosa penyakit paru obstruktif kronik, Restrictive Thoracic Diseases (RTD), Obesity Hypoventilation Syndrome 5, deformitas dinding dada, penyakit neuromuskular, dan Decompensated Obstructive Sleep Apnea.
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020