Madura United upayakan tetap bermarkas di Madura

Madura United upayakan tetap bermarkas di Madura

Madura United FC (id.wikipedia.org)

Jakarta (ANTARA) - Manajemen Madura United mengupayakan untuk tetap bermarkas di Madura seiring dengan adanya surat dari PT. Liga Indonesia Baru (PT. LIB) yang meminta klub untuk memastikan Homebase dalam lanjutan Liga 1.

"Prioritas dan komitmen kami tetap akan mengutamakan stadion-stadion di Madura. Klub ini milik Madura," ujar Direktur Utama (Dirut) PT. Polana Bola Madura Bersatu (PT. PBMB) yang menaungi Madura United, Zia Ulhaq, seperti dilansir dari laman resmi klub di Jakarta, Selasa.

Zia mengatakan Madura memiliki dua stadion yang bisa digunakan untuk kompetisi yakni Stadion Gelora Madura Ratu Pamelingan (SGMRP) Pamekasan dan Stadion Gelora Bangkalan (SGB).

Baca juga: Madura United tetap kelola Stadion Pamekasan

Kedua stadion ini selalu didaftarkan manajemen tim Sape Kerap untuk mengarungi kompetisi. Namun musim ini Madura menggunakan Stadion Gelora Bangkalan sebagai markas mereka.

"Kami tetap main di dua stadion yang masuk standar, yaitu SGMRP dan SGB. Jadi, kalau dilanjutkan, pilihan kami tetap (main di Madura)," ujarnya.

PT. LIB selaku operator liga telah memutuskan Liga 1 Indonesia 2020 kembali berlanjut pada 1 Oktober 2020 hingga 28 Februari 2021. Mereka meminta klub-klub di luar Pulau Jawa untuk menentukan markas mereka selama kompetisi.

Baca juga: LIB: lanjutan Liga 1 2020 berlangsung 1 Oktober 2020-28 Februari 2021

Hal itu karena, sesuai kesepakatan, semua pertandingan Liga 1 2020 di masa pandemi berlangsung di Jawa. Nantinya, perpindahan tim-tim dilakukan dengan menggunakan transportasi darat.

Baca juga: Dirut LIB pastikan lanjutan Liga 1 digelar di Pulau Jawa

Adapun batas akhir pengajuan kandang tersebut adalah pada 15 Juli 2020. Namun belum jelas apakah Madura juga masuk dalam salah satu daerah yang bisa melangsungkan pertandingan atau tidak, mengingat penularan COVID-19 di wilayah Jatim masih tinggi.

"Akan terus kami pantau perkembangannya. Nanti terus dipertimbangkan, karena ini bukan sebatas kepentingan memulihkan kembali ekonomi dan kepentingan Timnas Indonesia, tapi ini demi keselamatan dan kesehatan," kata Zia.

PT LIB sendiri akan menggelar pertemuan virtual dengan klub peserta Liga 1 pada 17 Juli 2020 untuk membicarakan berbagai hal teknis soal kelanjutan Liga 1 2020 di tengah pandemi.

Baca juga: LIB kebut penyelesaian teknis lanjutan liga
Baca juga: Klub-klub Liga 1 dan 2 tunggu kejelasan subsidi
Pewarta : Asep Firmansyah
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020