Brigjen Prasetijo Utomo ditahan di Provost Mabes Polri dua pekan

Brigjen Prasetijo Utomo ditahan di Provost Mabes Polri dua pekan

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Raden Prabowo Argo Yuwono (tengah) didampingi Karo Penmas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono (kiri) dan Kabag Penum Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan saat konpers di Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu (15/7/2020). (ANTARA/ Anita Permata Dewi)

Jakarta (ANTARA) - Kadiv Humas Polri Irjen Pol Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan bahwa Brigjen Pol Prasetijo Utomo akan ditahan di Provost Mabes Polri selama dua pekan kedepan.

"Mulai malam ini Brigjen PU akan ditempatkan di tempat khusus di Provost Mabes Polri selama 14 hari," kata Irjen Argo di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu malam.

Baca juga: Beri surat jalan Djoko Tjandra, Brigjen Prasetijo dicopot jabatannya
Baca juga: Kejagung telusuri penyebab dicabutnya status red notice Djoko Tjandra
Baca juga: Imigrasi Sanggau: Tak ada penerbitan paspor atas nama Djoko S Tjandra
Baca juga: Karo Korwas Bareskrim berinisiatif terbitkan surat jalan Djoko Tjandra


Itu merupakan sanksi yang diberikan Polri kepada Prasetijo karena dianggap telah bertindak melebihi kewenangannya dengan memberikan surat jalan kepada buronan Djoko Tjandra.

Hingga saat ini Div Propam Polri masih memeriksa Prasetijo Utomo terkait surat jalan yang ditandatanganinya untuk buronan kasus korupsi cessie Bank Bali itu.

"Pemeriksaan masih belum selesai," ujarnya.

Dari hasil penyelidikan internal Polri, Prasetijo diketahui mengeluarkan surat jalan untuk Djoko Tjandra atas inisiatif sendiri tanpa seizin pimpinan.

"Yang bersangkutan inisiatif sendiri (mengeluarkan surat jalan), melampaui kewenangannya tidak melapor ke pimpinan," katanya.

Atas perbuatannya, Prasetijo dinilai telah melanggar Peraturan Kapolri Nomor 14 Tahun 2011 Tentang Kode Etik Profesi Polri dan PP Nomor 2 Tahun 2003 Tentang Disiplin Anggota Polri.

Kapolri Jenderal Pol Idham Azis pun secara resmi telah mencopot Brigjen Pol Prasetijo Utomo dari jabatannya sebagai Karo Korwas PPNS Bareskrim Polri.

"Iya, dicopot," kata Jenderal Idham.

Keputusan mutasi jabatan tersebut tertuang dalam Surat Telegram Nomor: ST/1980/VII/KEP./2020 tanggal 15 Juli 2020. Surat telegram itu ditandatangani As SDM Kapolri Irjen Pol Sutrisno Yudi Hermawan mewakili Kapolri.

Prasetijo digeser ke bagian Yanma Polri.

Baca juga: DPR apresiasi Kapolri tindak oknum polisi terkait Djoko Tjandra
Baca juga: Surat jalan Djoko Tjandra, Mahfud: Tunggu tindakan Polri

 
Pewarta : Anita Permata Dewi
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020