BNPB: Perlu tokoh panutan untuk adaptasi kebiasaan baru

BNPB: Perlu tokoh panutan untuk adaptasi kebiasaan baru

Deputi Bidang Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Lilik Kurniawan dalam bincang-bincang Satuan Tugas Penanganan COVID-19 yang disiarkan melalui akun Youtube BNPB Indonesia dari Graha BNPB, Jakarta, Senin (10/8/2020). (ANTARA/HO-Tangkapan Layar Youtube BNPB Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Deputi Bidang Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Lilik Kurniawan mengatakan perlu ada tokoh panutan di masyarakat untuk bisa mengadaptasi protokol kesehatan COVID-19 menjadi kebiasaan baru.

"Adaptasi kebiasaan baru intinya mengubah perilaku. Perlu mengajak para tokoh, ulama, atau relawan yang didengar masyarakat sebagai agen perubahan," kata Lilik dalam bincang-bincang Satuan Tugas Penanganan COVID-19 yang disiarkan akun Youtube BNPB Indonesia dari Graha BNPB, Jakarta, Senin.

Lilik mengatakan para agen perubahan tersebut perlu menjadi bagian dari skenario besar untuk mengajak semua pihak menjadikan protokol kesehatan; misalnya menggunakan masker, rajin mencuci tangan, dan menjaga jarak; sebagai kebiasaan baru.

Baca juga: Akademisi Unsyiah: Butuh keterlibatan ulama sosialisasikan COVID-19
Baca juga: Tim Penanggulangan COVID-19 Nunukan libatkan tokoh adat


Karena merupakan perubahan perilaku, Lilik menilai memang memerlukan waktu yang tidak pasti dan sangat berkaitan dengan budaya masyarakat setempat sehingga perlu ada tokoh panutan.

"Intinya adalah pencegahan agar tidak tertular COVID-19. Memang tidak boleh lelah melakukan sosialisasi dan edukasi, harus cerewet," tuturnya.

Salah satu upaya yang dilakukan untuk mengampanyekan adaptasi kebiasaan baru adalah dengan mengambil model kepala daerah, misalnya di provinsi-provinsi yang menjadi prioritas penanganan COVID-19 sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo.

Menurut Lilik, dua provinsi, yaitu Jawa Barat dan Jawa Timur, menjadi model dari menempatkan kepala daerah sebagai panutan untuk mengadaptasi protokol kesehatan sebagai kebiasaan baru.

"Gubernur Ridwan Kamil sendiri yang menempelkan logo Provinsi Jawa Barat di antara logo-logo organisasi yang berkomitmen ikut berkontribusi dalam penanganan COVID-19. Di Jawa Timur, dilakukan oleh Wakil Gubernur Emil Dardak," tuturnya.

Baca juga: Ridwan Kamil siap jadi relawan uji klinis vaksin COVID-19
Baca juga: Danrem: Desa Adat di Bali berperan bantu tekan penyebaran COVID-19


Lilik mengatakan masing-masing organisasi dan komunitas tentu memiliki tokoh, yaitu orang-orang yang bisa bergerak di wilayahnya masing.

Tokoh-tokoh tersebut akan menjadi agen perubahan untuk mengadaptasi kebiasaan baru, yang mungkin saja antara wilayah satu dengan yang lain berbeda.

"Masing-masing tempat tentu memiliki perbedaan karakter. Yang penting, para tokoh yang akan menjadi agen perubahan itu harus diberikan pembekalan sebelum turun ke lapangan," katanya.

Pembekalan yang diberikan adalah terkait perilaku berdasarkan protokol kesehatan yang disesuaikan dengan masing-masing tempat dengan kearifan lokal masing-masing, komunikasi publik untuk memberikan edukasi dan sosialisasi, serta dokumentasi dari setiap kegiatan yang dilakukan melalui aplikasi inaRISK Personal.

Baca juga: Menristek: Biofarma produksi 2 juta alat tes PCR mulai September
Baca juga: BPOM: Jamu untuk tingkatkan imun tubuh bukan membunuh virus
Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020