Polri utamakan upaya preventif dalam penegakkan disiplin pakai masker

Polri utamakan upaya preventif dalam penegakkan disiplin pakai masker

Warga memakai masker saat terjaring razia penertiban penggunaan masker oleh tim gabungan Pemerintah Kota Banda Aceh di Banda Aceh, Aceh, Kamis (28/5/2020). Tim gugus tugas percepatan penanganan COVID-19 menjaring dan mendata puluhan warga yang tidak memakai masker. ANTARA FOTO/Irwansyah Putra/aww.

Jakarta (ANTARA) - Polisi Republik Indonesia (Polri) mengatakan akan tetap mendahulukan upaya preventif dalam penegakan disiplin memakai masker guna mendukung langkah pencegahan penularan COVID-19 di tengah masyarakat.

"Jadi kepolisian dalam penegakan hukum menggunakan prinsip ultimum remedium. Jadi penegakan hukum itu adalah fase yang paling terakhir. Jadi kita tetap mendahulukan terkait dengan preemptive preventif," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol. Awi Setiyono dalam konferensi pers bersama Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 di Graha BNPB Jakarta, Kamis.

Ia mengatakan bahwa dalam penegakan hukum dari Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 6 Tahun 2020 terkait peningkatan disiplin dan penegakan hukum protokol kesehatan dalam pencegahan dan pengendalian COVID-19, kepolisian berusaha melakukan penegakan hukum dengan melakukan peneguran baik secara lisan maupun tertulis kepada para pelanggar.

Polisi juga melakukan upaya pembinaan dengan mengingatkan kembali masyarakat untuk tetap menerapkan protokol kesehatan yang dibutuhkan untuk mencegah penyebaran COVID-19, seperti seruan untuk memakai masker, sering mencuci tangan dan menjaga jarak ketika berada di tempat umum.

Baca juga: Anggota DPR minta Mendagri monitor aturan turunan Inpres Nomor 6/2020

Baca juga: Ahli Epidemiologi UI: Disiplin pakai masker cara kendalikan COVID-19


"Selama itu masih bisa kita kerjakan, masyarakat bisa laksanakan, itu akan kita ke depankan terus," kata dia.

Sementara itu, terkait dengan inpres tersebut, Awi mengatakan ada empat perintah Presiden kepada kepolisian untuk mendukung upaya pengendalian COVID-19.

Keempat perintah itu, kata dia, antara lain adalah bahwa kepolisian perlu mendukung sepenuhnya pemerintah daerah (pemda) dalam pengerahan pasukan untuk melakukan pengawasan terkait dengan penerapan protokol kesehatan di tengah-tengah masyarakat.

Kemudian, kepolisian juga diminta untuk bersinergi dengan TNI untuk bersama-sama dengan pemda melakukan patroli guna memantau penerapan protokol kesehatan.

"Sudah dilaksanakan atau belum (oleh masyarakat)," katanya.

Berikutnya, kepolisian juga diminta untuk melakukan pembinaan kepada masyarakat agar masyarakat berperan aktif dan ikut berpartisipasi dalam upaya pencegahan COVID-19.

Terakhir, kepolisian juga diminta untuk memantau efektivitas penegakan hukum terkait dengan pelanggaran protokol kesehatan yang mungkin dilakukan masyarakat di lapangan.

Baca juga: Jubir: Tidak disiplin pakai masker sebabkan kasus COVID-19 bertambah

Baca juga: Kemenkes gencarkan kampanye pakai masker
Pewarta : Katriana
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020