Kluster Xinjiang surut, kasus COVID-19 lokal China menurun

Kluster Xinjiang surut, kasus COVID-19 lokal China menurun

Warga Aksu, Daerah Otonomi Xinjiang, China, memberikan bantuan berupa apel dan kurma kepada warga yang terinfeksi virus corona di Provinsi Zhejiang. (ANTARA/HO-ECNS/mii)

Beijing (ANTARA) - Kasus penularan lokal virus corona jenis baru di China menurun ke angka terendah dalam satu bulan terakhir, bersamaan dengan surutnya klaster di Xinjiang yang berada di bagian barat negara tersebut, sebagaimana disebutkan dalam data otoritas kesehatan setempat, Minggu.

Angka kasus penularan lokal di China menurun menjadi empat pada 14 Agustus, dan semua kasus tersebut berada di Xinjiang, kata Komisi Kesehatan Nasional dalam sebuah pernyataan. Dibandingkan dengan delapan kasus di level nasional di hari sebelumnya, angka tersebut merupakan yang terendah sejak 16 Juli.

Juga tidak ada kasus penularan lokal baru yang tercatat pada 15 Agustus di kota Shenzhen, provinsi Guangdong di selatan, setelah otoritas provinsi melaporkan sejumlah infeksi baru pada hari sebelumnya.

Seorang perempuan yang bekerja di salah satu cabang supermarket milik Alibaba di Shenzhen telah kembali ke kota asalnya di Lufeng dan positif terinfeksi virus corona pada 14 Agustus usai menjalani tes. Kedua kota tersebut berada di Guangdong.

Pada hari yang sama, Lufeng juga melaporkan tiga kasus tanpa gejala (asymptomatic), sementara di Shenzhen terdapat dua carrier tanpa gejala.

Kasus-kasus tanpa gejala berarti hasil tes positif infeksi virus corona, namun China tidak mengklasifikasi kasus tersebut sebagai kasus terkonfirmasi hingga ada gejala klinis yang ditunjukkan oleh penderita seperti demam atau batuk.

Di China daratan, total jumlah kasus terkonfirmasi baru sebanyak 19 kasus pada 15 Agustus, termasuk yang disebut sebagai kasus-kasus impor melibatkan para pelancong yang tiba dari luar negeri. Pada hari sebelumnya, jumlah kasus terkonfirmasi baru sebanyak 22.

Pada 15 Agustus, China daratan mencatat sebanyak 84.827 kasus virus corona yang terkonfirmasi. Jumlah kematian tetap sebanyak 4.634.

Baca juga: China konfirmasi 46 kasus baru corona, 22 diantaranya di Xinjiang
Baca juga: Polisi Xinjiang tangkap penyebar rumor wabah dari Kazakhstan
Baca juga: 22 kasus baru corona muncul di China, termasuk 14 kasus impor
Pewarta : Aria Cindyara
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020