320 laboratorium belum mampu capai target 30.000 tes spesimen per hari

320 laboratorium belum mampu capai target 30.000 tes spesimen per hari

Tes usap massal di Kota Banjarmasin yang dilaksanakan Bid Dokkes Polda Kalsel beberapa waktu lalu. (ANTARA/Firman)

Banjarmasin (ANTARA) - Sebanyak 320 laboratorium pengujian spesimen COVID-19 yang beroperasi di Indonesia pada faktanya belum mampu mencapai target 30.000 tes spesimen per hari seperti yang diinginkan Presiden Joko Widodo, kata anggota Tim Pakar Universitas Lambung Mangkurat (ULM) untuk Percepatan Penanganan COVID-19 Muthia Elma, ST., M.Sc, Ph.D.

"Data bulan Agustus 2020 menunjukkan dari jumlah laboratorium hanya mampu memeriksa total 28.000 spesimen per hari. Angka ini semakin meningkat setiap harinya seiring dengan semakin bertambahnya kasus COVID-19 dari hari ke hari," kata dia di Banjarmasin, Jumat.

Dikatakan Muthia, penyebaran COVID-19 yang semakin cepat berkembang, akhirnya menyebabkan peningkatan jumlah spesimen yang diperiksa juga semakin bertambah.

"Jika uji spesimen COVIR-19 yang sebelumnya hanya berada di kisaran 1.000 spesimen. Maka jumlah ini bergerak dinamis dan cenderung terus meningkat beban pemeriksaannya oleh laboratorium," katanya.

Baca juga: Presiden Jokowi targetkan tes COVID-19 mencapai 20 ribu per hari

Baca juga: Presiden Jokowi perintahkan percepatan pengujian COVID-19


"Pada saat ini, total akumulatif yang sudah di uji di Indonesia sejak awal bulan Maret 2020 lalu sudah menjadi sebanyak 1.414.878 spesimen untuk tes PCR. Sedangkan tes cepat molekuler sebanyak 32.705 spesimen. Sehingga jumlah totalnya 1.447.583 spesimen," papar dosen Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik ULM itu.

Untuk itulah, kata dia, penambahan sumber daya manusia dan jam kerja petugas laboratorium juga harus dilakukan guna mencukupi pemeriksaan spesimen per harinya.

"Para sukarelawan berlatar belakang medis seperti dosen, mahasiswa dan alumni Poltekkes mutlak dikerahkan untuk ikut terlibat di dalam laboratorium daerah yang dibutuhkan. Kementerian Kesehatan diharapkan memberikan pelatihan kepada relawan tersebut agar mereka bisa membantu petugas-petugas yang sudah mulai kelelahan," ujarnya.

Baca juga: Pemprov Sulsel datangkan satu alat PCR percepat uji spesimen

Baca juga: Balitbangkes akui hasil uji spesimen BPOM Gorontalo
Pewarta : Firman
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020