Jubir Presiden: Aktor digital ujung tombak transformasi digital

Jubir Presiden: Aktor digital ujung tombak transformasi digital

Juru Bicara Kepresidenan Fadjroel Rachman. ANTARA/HO-Aspri

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman mengatakan para aktor digital sebagai key opinion leaders merupakan aktor penting dalam masyarakat berjaringan sebagai perkembangan era transformasi dan demokrasi digital.

"Pada konteks pemerintahan demokrasi, kelas menengah, kelompok sosial yang sangat aktif di dunia digital, selalu dibutuhkan sebagai jembatan komunikasi kebijakan pemerintah dengan seluruh warga," kata Fadjroel dalam siaran pers di Jakarta, Senin malam.

Dia mengatakan dalam era masyarakat digital, para aktor digital yang merupakan key opinion leaders di banyak negara demokrasi, sangat aktif mengambil peran penting dalam komunikasi kebijakan publik.

Menurutnya, perkembangan masyarakat digital dengan peranan para aktor digital, salah satunya influencer, sebagai kelas menengah adalah keniscayaan dari transformasi digital.

"Aktor digital akan terus berkembang dalam peran-peran penting membangun jaringan informasi yang berpengaruh terhadap aktivitas produktif sosial ekonomi dan politik," jelasnya.

Baca juga: Anak muda diminta aktif dalam demokrasi digital dan konvensional
Baca juga: Yosi "Project Pop" bantah ajak rekan jadi "influencer" pemerintah


Fadjroel menyampaikan, Presiden Joko Widodo telah menyatakan bahwa Indonesia harus melakukan transformasi digital sebagai prasyarat transformasi ekonomi dan demokrasi digital.

Oleh karenanya, kata dia, banyak bagian dari strategi kebijakan yang perlu berpijak pada sistem dan masyarakat digital, termasuk pengakuan peran kuat aktor digital sebagai jaringan informasi.

"Sebuah keniscayaan di era digital, para aktor digital menjadi pemain penting perubahan paradigma dari top-down strategy ke participative strategy, di mana publik berpartisipasi aktif dalam komunikasi kebijakan," jelas dia.

Baca juga: Pranata humas diharapkan jadi "influencer" pemerintah
Baca juga: KPK cermati anggaran Rp90,45 miliar untuk "influencer"
Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020