Yoshihide Suga resmi jadi PM Jepang gantikan Shinzo Abe

Yoshihide Suga resmi jadi PM Jepang gantikan Shinzo Abe

Dokumentasi - Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga saat mengadakan konferensi pers di kediaman resmi Perdana Menteri Shinzo Abe di Tokyo, Jepang, Senin (29/5/2017). (ANTARA/REUTERS/Toru Hanai/am.)

Tokyo (ANTARA) - Presiden partai berkuasa Jepang Yoshihide Suga yang resmi menjadi Perdana Menteri (PM) Jepang pada hari Rabu (16/9) menyusun formasi kabinet yang tidak akan ada perubahan signifikan dengan peninggalan Shinzo Abe.

Suga, sekretaris kabinet di bawah Perdana Menteri Shinzo Abe, pada Senin menang telak untuk mengambil alih Partai Demokrat Liberal (LDP).

Dia berjanji untuk melanjutkan program Shinzo Abe, termasuk strategi ekonomi.

Dia menghadapi banyak tantangan, termasuk mengatasi COVID-19 sambil menghidupkan kembali ekonomi yang terpukul dan menghadapi masyarakat yang menua dengan cepat, di mana hampir sepertiga populasinya berusia lebih dari 65 tahun.

Baca juga: Kandidat PM Jepang janjikan asurani untuk perawatan kesuburan
Baca juga: Suga mungkin akan minta pemilu Jepang dipercepat


Abe, yang dukungannya sangat penting dalam memastikan kemenangan Suga dalam pemilihan partai minggu ini, memasuki kantor perdana menteri pada hari terakhir masa jabatannya dan berterima kasih kepada rakyat Jepang.

Abe bersumpah untuk mendukung pemerintah yang akan datang sebagai anggota tetap parlemen.

Abe menambahkan bahwa obat yang dia minum untuk penyakit kronisnya manjur dan dia sedang dalam pemulihan.

Sebelumnya, dalam sebuah video yang diposting di Twitter, dia melihat kembali rekamannya.

"Sayangnya, kami tidak dapat mencapai beberapa tujuan," katanya, mengacu pada keinginan lama untuk merevisi konstitusi, sesuatu yang tampaknya juga tidak akan dilakukan Suga.

Pemerintahan Abe menafsirkan ulang konstitusi untuk mengizinkan pasukan bertempur di luar negeri untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia Kedua dan juga mengakhiri larangan membela negara sahabat yang sedang diserang.

Menurut laporan media, kira-kira setengah kabinet akan terdiri dari orang-orang dari kabinet Abe, dan hanya ada dua perempuan. Usia rata-rata, termasuk Suga, adalah 60 tahun.

Di antara mereka yang mempertahankan pekerjaannya adalah para pemain kunci seperti Menteri Keuangan Taro Aso, Menteri Luar Negeri Toshimitsu Motegi dan beberapa lainnya, termasuk Menteri Olimpiade Seiko Hashimoto dan Menteri Lingkungan Shinjiro Koizumi.

Adik laki-laki Abe, Nobuo Kishi, diharapkan akan diangkat untuk menteri pertahanan.

Sementara itu menteri pertahanan saat ini Taro Kono akan bertanggung jawab atas reformasi administrasi.

Yasutoshi Nishimura kemungkinan akan diangkat kembali sebagai menteri ekonomi, sementara Menteri Perdagangan dan Perindustrian Hiroshi Kajiyama, putra seorang politisi yang dianggap mentor Suga, dianggap mempertahankan jabatannya.

Katsunobu Kato, menteri kesehatan yang menjadi wajah respons Jepang terhadap virus korona pada hari-hari awal pandemi, akan mengambil alih jabatan sekretaris kabinet utama dari Suga.

Penasihat senior manajer aset WisdomTree Investments, Jesper Koll, mengatakan petunjuk nyata tentang apakah dan bagaimana Suga akan mendorong reformasi akan datang dari apakah dia memperkenalkan figur baru dari sektor swasta ke panel penasihat seperti Dewan Kebijakan Ekonomi dan Fiskal.

"Ambisi Pak Suga untuk mempercepat dan menghidupkan kembali proses (reformasi) sangatlah jelas, tetapi lapisan personel berikutnya akan menarik, ”kata Koll.

Ada spekulasi bahwa Suga mungkin membubarkan majelis rendah parlemen untuk pemilihan cepat, mengambil keuntungan dari dukungan yang kuat, tetapi Suga tampaknya waspada dan mengatakan penanganan pandemi adalah prioritas utamanya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Suga menangkan posisi pemimpin partai berkuasa Jepang, gantikan Abe
Baca juga: Survei: Suga jadi pilihan favorit menggantikan Perdana Menteri Abe
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020