RELX majukan tanggung jawab praktik industri vaping

RELX majukan tanggung jawab praktik industri vaping

Jonathan Ng berbicara di GTNF Innovations di panel Horizon. (Antara/Business Wire)

Seoul, Korea Selatan (Antara/Business Wire)- Pimpinan Urusan Eksternal Global perusahaan RELX memberikan contoh konkret tentang bagaimana RELX memanfaatkan kekuatan teknologi, inovasi, dan penelitian dalam upayanya untuk memajukan mekanisme pencegahan penggunaan vape oleh remaja yang kuat.

Untuk melihat rilis pers multimedia selengkapnya, klik di sini https://www.businesswire.com/news/home/20200921005456/en/

Pada acara Forum Tembakau dan Nikotin Global (Global Tobacco & Nicotine Forum/GTNF) kemarin, Kepala Urusan Eksternal Global RELX Technology, Jontahan Ng, berbicara di panel berjudul "Inovasi di Horizon". Panel ini mengeksplorasi beberapa topik terkait dengan penerimaan internasional yang meningkat terhadap rokok elektrik sebagai alternatif yang lebih baik untuk rokok, inovasi yang terkait dengan pengalaman pengguna dan pencegahan remaja, dan perdagangan gelap. GTNF adalah salah satu forum tembakau dan nikotin terkemuka di dunia; pembicara dan audiens termasuk ahli kesehatan masyarakat, perwakilan pemerintah, investor dan anggota industri tembakau dan nikotin.

GTNF tahun ini berfokus pada bagaimana industri dapat mencapai perubahan yang berkelanjutan melalui inovasi dan regulasi dengan menanggapi permintaan yang terus meningkat dari konsumen akan produk baru dan tantangan terus-menerus dari masyarakat global kami untuk menjadi warga perusahaan yang bertanggung jawab dan bertanggung jawab.

Dalam semangat tersebut, Bapak Ng menjelaskan bahwa, Selain inovasi pada produk untuk meningkatkan pengalaman pengguna dewasa, ada banyak area di mana sains, penelitian, dan teknologi dapat melengkapi produk. Dan ini sangat penting untuk industri seperti kami, karena kami berupaya menjunjung tinggi komitmen kami terhadap praktik dan perilaku bisnis yang bertanggung jawab."

Bapak Ng merincikan sejauh mana upaya RELX dalam memastikan anak di bawah umur tidak tertarik, dan dicegah, dari menggunakan produk mereka. RELX telah mengembangkan produk inovatif yang dilengkapi dengan teknologi mutakhir yang dapat mencegah anak di bawah umur mengakses produk rokok elektronik. Pada tahun 2019, RELX meluncurkan RELX i, yang menampilkan fungsi penguncian jarak jauh yang memungkinkan pengguna mengunci perangkat dengan satu ketukan sederhana pada aplikasi untuk mencegah penggunaan yang tidak sah.

Selain itu, Bapak Ng menyatakan bahwa di China, RELX meluncurkan Sunflower System, sistem pencegahan minor pertama untuk semua toko RELX. Pelanggan toko RELX perlu memverifikasi usia mereka melalui proses pengenalan wajah yang mencocokkan wajah pelanggan dengan foto di KTP, untuk memastikan pelanggan cukup umur untuk membeli produk rokok elektronik.

Untuk mengatasi kekhawatiran bahwa nama buah atau makanan penutup mungkin sangat menarik bagi kaum muda, RELX bahkan telah mengambil keputusan terdepan di industri untuk memberikan nama netral produknya seperti Fresh Red dan Mellow Yellow.

Dengan pikiran yang sama, Bapak Ng mengumumkan bahwa RELX juga mengembangkan sistem pelacakan yang menghubungkan pelanggan, kode batang produk, dan lokasi toko yang memungkinkan perusahaan melacak produk ke tempat penjualannya jika ada anak di bawah umur ketahuan memiliki produk RELX.

Tentang Forum Tembakau dan Nikotin Global

Forum Tembakau dan Nikotin Global (Global Tobacco & Nicotine Forum/GTNF) ada berkat visi dan arahan dari pendiri dan presidennya, Elise Rasmussen. Pada Januari 2019, Elise menjadi direktur eksekutif GTNF Trust, bagian dari divisi baru di bawah naungan Asosiasi Perdagangan Tembakau (Tobacco Merchants Association/TMA). Dari peluncurannya di Rio de Janeiro pada tahun 2008 hingga saat ini, GTNF telah menjadi pertukaran pandangan dan gagasan global di antara para ahli kesehatan masyarakat, perwakilan pemerintah, investor dan anggota industri tembakau/nikotin.

Tentang RELX Technology

Didirikan pada bulan Januari 2018, RELX merupakan merek rokok elektronik terkemuka di Asia. RELX secara mandiri mengembangkan produk-produk e-rokoknya di pusat R&D di Shenzhen, China. Misi RELX adalah memberdayakan perokok dewasa melalui teknologi, produk, dan sains, secara etis. RELX terus melakukan investasi yang signifikan dalam R&D, pengujian e-liquid dan pengembangan produk baru. RELX telah mendirikan laboratorium standar CNAS pertama untuk merek rokok elektronik independen. Perusahaan telah menarik bakat global dari Uber, Proctor dan Gamble, Huawei, Beats, dan L'Oral. Investor RELX termasuk perusahaan modal ventura teratas Source Code Capital, IDG Capital, dan Sequoia Capital.

Twitter: @Relxtech
Facebook: @Relxnow
Instagram: relxtech
Linkedin: RELX Technology

Baca versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20200921005456/en/

Kontak
Yasha Wolfman

Aimee Ren

Sumber: RELX Technology

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.
Pewarta : PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2020