Borneo FC perpanjang libur pemain

Borneo FC perpanjang libur pemain

Pemain Borneo FC Sultan Samma. ANTARA/HO/Tim Borneo FC

Jakarta (ANTARA) - Manajemen Borneo FC memperpanjang jatah libur bagi para pemainnya seiring dengan belum ada keputusan dari PSSI maupun operator liga yaitu PT Liga Indonesia Baru (LIB) mengenai nasib kelanjutan kompetisi.

Dikutip dalam laman resmi klub, Selasa, awalnya Diego Michiels dan kawan-kawan akan kembali berkumpul pada Selasa ini. Setelah manajemen dan jajaran pelatih berdiskusi, akhirnya memutuskan akan dikumpulkan pada Kamis (8/10).

"Dikarenakan belum adanya pemberitahuan resmi mengenai kelanjutan liga, jadi kami tim pelatih setelah berdiskusi dengan manajemen akhirnya memutuskan untuk menambah masa istirahat pemain sampai hari Kamis," ujar asisten pelatih Borneo FC Ahmad Amiruddin.

Baca juga: Teco hormati keputusan Paulo Sergio pamit dari Bali United
Baca juga: Marco Motta ikuti latihan perdana setelah Persija libur empat hari


Menurutnya, penambahan durasi waktu liburan ini tidak hanya imbas dari tertundanya Liga 1, tetapi juga untuk mengembalikan mood pemain yang sempat turun.

Padahal saat itu pemain sangat antusias menyambut liga dan telah berlatih keras selama dua bulan. Namun, saat liga tinggal menghitung hari, PSSI membatalkannya karena tak mendapat izin dari pihak kepolisian.

Meski begitu, tim pelatih tetap memberikan instruksi kepada seluruh pemain agar tetap melakukan latihan mandiri sampai tiba waktu untuk berlatih bersama lagi.

"Biar pikiran mereka lebih fresh ketika kembali berlatih. Kami juga tetap memberikan program individual training tetap kami berikan ke pemain," kata Amir.

Baca juga: Rahmad Darmawan desak PSSI putuskan nasib Liga 1 pekan depan
Baca juga: Satu pemain Persipura terkonfirmasi positif COVID-19


Salah satu pemain yang mentalnya turun yakni Sultan Samma. Sultan mengaku kecewa dengan keputusan yang mendadak itu. Apalagi dia dan yang lainnya telah menggeber persiapan sejak lama, namun semuanya menjadi sia-sia.

"Tiga hari sebelum bertanding tiba-tiba dibatalkan. Sangat kecewa karena kami sudah bersiap maksimal," kata Sultan.

Sultan berharap situasi lekas membaik dan PSSI segera memutuskan nasib kompetisi dengan tak membiarkannya terombang-ambing. Sebab, dia menilai, banyak orang yang bergantung hidup di industri sepak bola.

"Banyak yang terlibat dalam sepak bola. Kalau begini terus keadaannya sangat menyusahkan. Semoga selalu ada solusi terbaik untuk semua pihak," pungkas Sultan Samma.

Baca juga: TELAAH - Melandaikan grafik infeksi dan kelanjutan liga sepak bola
Baca juga: Bos Persik Kediri dinyatakan positif COVID-19
Pewarta : Asep Firmansyah
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020