Presiden: Jembatan Teluk Kendari tingkatkan konektivitas warga

Presiden: Jembatan Teluk Kendari tingkatkan konektivitas warga

Dokumentasi - Suasana Jembatan Teluk Kendari yang di foto pada September 2020, dan saat ini progres pembangunanya sudah hampir mencapai 98 persen. ANTARA/Azis Senong.

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menyatakan dengan selesainya pembangunan Jembatan Teluk Kendari, akan terjadi peningkatan konektivitas masyarakat di Sulawesi Tenggara, khususnya untuk menyeberangi Teluk Kendari.

"Bagi masyarakat Kota Lama yang berpergian ke kecamatan Poasia, yang biasanya menyeberangi Teluk Kendari menggunakan feri dan memutari teluk hingga 20 kilometer dengan waktu tempuh 30-40 menit sekarang hanya perlu waktu 5 menit," kata Presiden Jokowi di Jembatan Teluk Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis.

Presiden Jokowi menyampaikan hal itu dalam peresmian Jembatan Teluk Kendari sepanjang 1.349 meter dengan lebar 20 meter yang dibangun selama 5 tahun dengan membutuhkan biaya Rp804 miliar.

"Kelancaran konektivitas dan akses ini akan membuat mobilitas jasa dan manusia semakin efisien dengan demikian daya saing akan semakin meningkat sehingga Sulawesi Tenggara khususnya Kendari akan menjadi semakin menarik untuk pengembangan usaha baru," tambah Presiden.

Jembatan tersebut menurut Presiden akan mendukung pengembangan kawasan Konawe dan pelabuhan Bungkutoko yang akan dikembangkan menjadi kawasan industri, Kendari New Port dan pemukiman baru sehingga memunculkan sentra-sentra ekonomi baru di Kendari dan Sulawesi Tenggara.

"Dalam berbagai kesempatan saya selalu sampaikan infrastruktur yang kita bangun, jalan tol, bandara, pelabuhan harus memberikan nilai tambah yakni terintegrasi dengan kawasan-kawasan pertanian, kawasan pelabuhan dan terintegrasi dengan kawasan-kawasan industri yang sudah ada sehingga memberikan daya ungkit ke produktivitas dan daya saing," jelas Presiden.

Selanjutnya infrastruktur itu juga akan memunculkan sentra ekonomi baru yang diharapkan dapat memunculkan lapangan pekerjaan lebih banyak.

Konstruksi jembatan sepanjang 1,349 kilometer itu terdiri dari jalan pendekat atau oprit (602,5 meter), approach span (357,7 meter), side span (180 meter), dan bentang utama atau main span (200 meter) sedangkan lebar jembatan adalah 20 meter dengan empat lajur serta median dan trotoar.

Teknologi konstruksi Teknologi yang digunakan pada pembangunan jembatan ini adalah cable stayed dengan kabelnya diimpor dari Austria yang dikerjakan oleh konsorsium kontraktor BUMN PT PP (Persero) Tbk dan PT Nindya Karya (Persero).

Selain jembatan Teluk Kendari dibangun juga Pelabuhan Bangkutoko (Kendaii New Port) seluas 66 hektar yang merupakan pindahan dari pelabuhan lama di kawasan Kota Lama.

Pelabuhan Bungkutoko diproyeksikan menjadi pintu masuk bagi komoditi dari dan ke luar Kota Kendari maupun Provinsi Sulawesi Tenggara dengan adanya rencana pembangunan kawasan industri penunjang seluas 26 hektar. Di area pelabuhan juga akan dibangun terminal antar-moda (20 hektar), terminal multipurpose (32 hektar), terminal penumpang (23 hektar), dan tracking mangrove (24 hektar).

Baca juga: Presiden Jokowi resmikan ikon baru Jembatan Teluk KendariBaca juga: Puji Jembatan Teluk Kendari, Presiden Jokowi: Arsitekturnya menarik
 
Pewarta : Desca Lidya Natalia
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020