BPBD Jatim kirim perahu karet bantu evakuasi banjir Kab Pasuruan

BPBD Jatim kirim perahu karet bantu evakuasi banjir Kab Pasuruan

Tim dari BPBD Jatim menurunkan perahu karet untuk membantu proses evakuasi dampak bencana banjir di Kabupaten Pasuruan, Senin (02/11/2020). ANTARA/HO-BPBD Jatim/FA.

Surabaya (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Timur mengirim tim reaksi cepat beserta perahu karet untuk membantu proses evakuasi dampak bencana banjir di Kabupaten Pasuruan.

"Sudah ada tim yang turun dan saya juga sedang ada di lokasi sekarang untuk meninjau banjir di Pasuruan," ujar Plt Kepala Pelaksana BPBD Jatim Yanuar Rachmadi ketika dikonfirmasi di Surabaya, Senin (2/11) malam.

Sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 6.379 kepala keluarga di Kabupaten Pasuruan terdampak banjir akibat hujan deras yang terjadi pada Minggu (1/11) malam.

Baca juga: BNPB catat 6.379 KK di Pasuruan terdampak banjir

Pengiriman bantuan juga dilakukan menyusul adanya permintaan warga Desa Kedung Boto Kecamatan Beji yang kemudian ditindaklanjuti perangkat setempat.

Selain meninjau lokasi banjir di Desa Kedung Boto, pihaknya melakukan koordinasi dengan BPBD setempat terkait perkembangan penanganan banjir dan kebutuhan logistik masyarakat terdampak.

"kepada TCR BPBD Jatim, semua pasukan harus mereaksi cepat setiap keluhan dan kebutuhan warga," ucapnya.

Baca juga: Jalur Pantura Surabaya-Banyuwangi terputus dua jam akibat banjir

Untuk memenuhi kebutuhan logistik warga terdampak, kata dia, Tagana Kabupaten Pasuruan juga telah membuka dapur umum di wilayah Kecamatan Gempol.

Sedangkan, kata dia, Tim PMI kabupaten setempat juga telah membuka dapur umum untuk kebutuhan logistik warga di wilayah Kecamatan Beji.

"Khusus untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat terdampak, BPBD bersama Dinas PU Cipta Karya yang akan melakukan pendistribusiannya," tutur Kepala Biro Umum Setdaprov Jatim tersebut.

Baca juga: Ribuan keluarga terdampak banjir di Gempol, Kabupaten Pasuruan

Dalam siaran pers yang diterima ANTARA di Surabaya, Senin sore, terdapat dua kecamatan terdampak, yakni Kecamatan Beji tepatnya di Desa Kedungringin, Desa Kedung Boto dan Desa Cangkring Malang serta Kecamatan Gempol tepatnya di Desa Gempol dan Desa Legok.

Sesuai informasi yang dihimpun oleh Pusdalops BNPB, kejadian ini dipicu hujan dengan intensitas tinggi pada Minggu malam.
Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020