Tokoh muda NU ingatkan bahaya media sosial sebagai alat propaganda

Tokoh muda NU ingatkan bahaya media sosial sebagai alat propaganda

Tokoh Muda Nahdlatul Ulama (NU) Bogor, Saepudin Muhtar alias Gus Udin dalam Rapimnas PP IPNU di Cisarua, Bogor, Jawa Barat. ANTARA/HO-NU Bogor.

Cibinong, Bogor (ANTARA) - Tokoh Muda Nahdlatul Ulama (NU) Bogor Saepudin Muhtar alias Gus Udin mengingatkan tentang bahaya media sosial sebagai alat propaganda yang memicu aksi ekstremisme seperti yang sempat terjadi di beberapa negara Timur Tengah.

"Media sosial bisa menjadi alat gerakan sosial politik dan alat propaganda untuk melakukan aksi ekstremisme dan radikalisme seperti yang pernah terjadi di Timur Tengah, yaitu Arab Spring. Fenomena Arab Spring yang terjadi di sejumlah negara di Timur Tengah dan Afrika Utara itu bertujuan ingin mengganggu pemerintah yang sah," katanya di Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Senin (23/11).

Baca juga: MWC NU Bogor keluarkan lima poin sikap tanggapi polemik Konfercab

Baca juga: Untuk pemberdayaan ekonomi, minimart Kios Modern NU diresmikan di Bogor


Kandidat Doktor Politik Islam di Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta itu menyebutkan bahwa kondisi kebangsaan saat ini  mengkhawatirkan di tengah berkembang pesatnya informasi di media sosial.

"Mengkhawatirkan, karena sering kali terbawa isu hoaks yang menjadi salah satu pintu masuk gerakan radikal dan ekstremisme seperti yang pernah terjadi di Timur Tengah," kata Gus Udin.

Pria yang juga Wakil Ketua PCNU Kabupaten Bogor itu berpesan agar masyarakat memanfaatkan media sosial secara bijak dan dapat mengantisipasi adanya upaya separatisme di dunia maya.

"Saat ini Indonesia sedang diterpa isu-isu sosial keagamaan, narasi yang dibangun ialah ketidakpercayaan kepada pemerintah, yang paling berbahaya ialah saat isu agama dijadikan senjata politik untuk menerapkan syariat Islam seperti yang terjadi di Mesir, Libya, dan Tunisia," tuturnya.

Bahasan tersebut juga ia ungkap dalam Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Pimpinan Pusat (PP) Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) 2020 yang dibuka oleh Wakil Presiden KH Maruf Amin secara virtual.

Selain KH Maruf, Rapimnas tersebut juga dihadiri secara virtual oleh Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siroj dan Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar.

Baca juga: Tokoh muda NU: Subsidi gaji Rp600.000/bulan bagi pekerja langkah tepat

Di hari yang sama, setelah dibuka secara resmi oleh Wakil Presiden RI, tokoh Muda Nahdlatul Ulama (NU) Bogor, Saepudin Muhtar hadir di lokasi acara untuk menyampaikan materi tentang Wawasan Kebangsaan.
Pewarta : M Fikri Setiawan
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020