Kemendikbud sebut SKB empat menteri sudah tepat

Kemendikbud sebut SKB empat menteri sudah tepat

Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah (PAUD Dikdasmen), Jumeri, di Jakarta, Rabu (6/1/2021). ANTARA/Indriani.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyatakan bahwa Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Agama, Menteri Kesehatan, dan Menteri Dalam Negeri tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran pada Semester Genap Tahun Ajaran dan Tahun Akademik 2020/2021 di Masa Pandemi COVID-19 sudah tepat.

“Banyak yang bertanya pada saya, apakah SKB empat menteri tersebut dicabut dengan banyaknya daerah yang menunda pembelajaran tatap muka? SKB itu tidak akan dicabut, karena SKB empat menteri itu sudah tepat, karena memberikan kewenangan pada daerah. Daerah yang paling tahu bagaimana kondisi COVID-19 di daerah masing-masing," ujar Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah (PAUD Dikdasmen), Jumeri di Jakarta, Rabu.

Baca juga: MPR minta pemerintah tinjau ulang pembelajaran tatap muka

Baca juga: Ketua DPD RI ingatkan penerapan prokes saat pembelajaran tatap muka

Dia menambahkan bisa jadi pembukaan sekolah di daerah tidak dilakukan secara serentak, namun memprioritaskan pada wilayah yang aman untuk melakukan pembelajaran tatap muka. Pembukaan sekolah harus dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Jumeri mengatakan hingga saat ini 14 provinsi siap untuk melakukan pembelajaran tatap muka. Kemudian empat provinsi melakukan pembelajaran secara campuran atau blendid, dan 16 provinsi yang melakukan pembelajaran secara daring.

“SKB empat menteri itu membolehkan, bukan mewajibkan pembelajaran tatap muka,” imbuh dia.

Jumeri menjelaskan orang tua memiliki kewenangan dalam mengizinkan anaknya untuk bersekolah. Jika orang tua tidak ingin anaknya melakukan pembelajaran tatap muka, anak tersebut melakukan pembelajaran secara daring.

“Sekolah memiliki kewajiban untuk tetap melayani siswa yang melakukan pembelajaran dari rumah,” tegas dia.

14 provinsi menyatakan siap melakukan pembelajaran tatap muka, yakni Jawa Barat, DI Yogyakarta, Riau, Sumatera Selatan, Lampung, Kalimantan Tengah, Kepulauan Riau, Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Bali, Nusa Tenggara Barat, Bangka Belitung, Sulawesi Barat, dan Maluku Utara.

Baca juga: 12 daerah di Jawa Barat siap selenggarakan pembelajaran tatap muka

Sementara yang menerapkan pola pembelajaran campuran, yakni Sumatera Barat, Nusa Tenggara Timur, Maluku, dan Papua. Sementara provinsi yang lain masih menunda pembelajaran tatap muka.

Pewarta : Indriani
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021