PM: Norwegia akan tutup perbatasan bagi pengunjung

PM: Norwegia akan tutup perbatasan bagi pengunjung

Seorang pria memakai masker pelindung sambil membawa kantung belanja di sebuah jalan di Oslo di tengah mewabahnya virus COVID-19, di Oslo, Norwegia, Jumat (13/3/2020). ANTARA FOTO/NTB Scanpix/Hakon Mosvold Larsen via REUTERS/AWW/djo

Oslo (ANTARA) - Norwegia akan menutup perbatasannya bagi semua pengunjung, kecuali mereka yang memiliki keperluan mendasar, kata Perdana Menteri Erna Solberg pada Rabu (27/1).

Dengan demikian, Norwegia memperketat pembatasannya pada kegiatan perjalanan --salah satu yang paling ketat di Eropa.

"Pada praktiknya, perbatasan akan ditutup untuk siapa pun yang tidak tinggal di Norwegia," kata Solberg dalam konferensi pers.

Meski pengecualian akan berlaku untuk beberapa kelompok, termasuk pekerja kesehatan dari beberapa negara, kebanyakan pekerja migran akan dicegah untuk datang, katanya.

“Apa yang kami lihat adalah bahwa virus yang bermutasi telah menyebar secara signifikan di banyak negara yang tidak memantau tingkat mutasi dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Norwegia, Denmark, dan Inggris,” kata Solberg tentang alasan mengapa langkah-langkah terbaru diterapkan.

Negara yang bukan anggota Uni Eropa itu pada Sabtu (23/1) mengumumkan karantina wilayah pada ibu kotanya setelah kemunculan wabah varian virus corona yang lebih menular, yang pertama kali diidentifikasi di Inggris.

Di antara tindakan yang diterapkan pada 23 Januari, toko-toko nonesensial di dan sekitar Oslo untuk saat ini ditutup --pertama kalinya selama pandemi.

Norwegia mengalami penurunan tingkat infeksi virus corona, kata Solberg.

Tingkat reproduksi kabupaten, yang menunjukkan berapa banyak rata-rata orang yang terinfeksi menularkan virus, berada di angka 0,6, tambahnya.

Norwegia mencatat salah satu tingkat infeksi baru terendah di Eropa per 100.000 penduduk, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa.

Sementara para pelaut di kapal dagang masih diizinkan melakukan perjalanan, Asosiasi Pemilik Kapal Norwegia (NSA) mempertanyakan rencana perdana menteri tersebut.

"Ini akan sangat sulit," kata Kepala Eksekutif NSA Harald Solberg.

"Kami membutuhkan keputusan cepat, dan perbaikan, kompensasi bagi semua orang yang sekarang akan menghadapi konsekuensinya," katanya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Langgar privasi data, Grindr didenda 11,7 juta dolar AS di Norwegia

Baca juga: Swedia akan larang masuk WNA dari Norwegia karena varian baru COVID-19
Pewarta : Tia Mutiasari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021