Mendikbud: Pembelajaran tatap muka bisa dimulai setelah vaksinasi guru

Mendikbud: Pembelajaran tatap muka bisa dimulai setelah vaksinasi guru

Presiden Joko Widodo didampingi Mendikbud Nadiem Makarim (kiri) dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meninjau langsung proses vaksinasi COVID-19 kepada guru dan tenaga pendidikan di SMA Negeri 70 Bulungan , Jakarta Selatan, Rabu (24/2/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Setpres/Agus Suprapto/aa.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengatakan bahwa pembelajaran tatap muka bisa dimulai setelah vaksinasi COVID-19 pada guru selesai dilaksanakan.

"Kalau kita bisa menyelesaikan vaksinasi ini sampai dengan akhir bulan Juni, maka tahun ajaran berikutnya, pada Juli, bisa melakukan pembelajaran tatap muka," katanya pada acara peluncuran program vaksinasi guru di SMAN 70 Jakarta, Jakarta, Rabu.

"Esensi dari kebijakan ini, dan kenapa tenaga pendidik itu menjadi salah satu yang prioritas adalah, sudah cukup lama anak-anak kita tidak sekolah tatap muka," katanya.

Ia menekankan bahwa pembelajaran tatap muka di sekolah harus dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan selama penularan COVID-19 belum terkendali.

Mendikbud mengatakan, pemerintah berusaha melakukan tindakan cepat supaya pembelajaran tatap muka bisa dilaksanakan lagi karena pelaksanaan pembelajaran dari jarak jauh dalam jangka panjang bisa mempengaruhi perkembangan anak.

"Kita mengambil tindakan yang cepat dan gesit untuk bisa melaksanakan lagi sekolah tatap muka," katanya.

Pada peluncuran program vaksinasi COVID-19 pada tenaga kependidikan di SMAN 70 Jakarta, ada 650 guru, dosen, tenaga kependidikan, hingga pegiat pendidikan yang menjalani vaksinasi.

Vaksinasi pada tenaga kependidikan juga dilaksanakan di daerah-daerah yang lain di bawah koordinasi dinas terkait.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menargetkan vaksinasi COVID-19 pada sekitar lima juta guru bisa selesai Juni 2021.

Baca juga:
Presiden tinjau vaksinasi COVID-19 pada guru di SMAN 70 Jakarta
Presiden berharap pendidikan tatap muka bisa dilakukan semester II

Pewarta : Indriani
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021