BNN Papua Barat gagalkan penyelundupan 6 kilogram ganja

BNN Papua Barat gagalkan penyelundupan 6 kilogram ganja

BNN Papua Barat menggagalkan penyelundupan 6 kilogram ganja asal Kabupaten Keerom tujuan Sorong. (ANTARA/HANS ARNOLD KAPISA)

Manokwari (ANTARA) - Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Papua Barat menggagalkan penyelundupan 6 kilogram ganja kering asal Kabupaten Keerom, Papua tujuan Sorong, Papua Barat bersama dua kurir dari KM Ciremai.
 
Pengungkapan dan penyitaan 6 kilogram ganja kering itu dilakukan Tim Berantas BNN Papua Barat, Minggu (7/3) malam kemarin, saat KM.Ciremai bersandar di Pelabuhan Laut Manokwari.
 
Koordinator Bidang Berantas BNN Papua Barat Ipda Ahmad Aryad mengatakan dua pria yang berperan sebagai kurir dalam sindikat jual beli ganja kering tersebut berinisial Y (29) dan R (31).
 
"Keduanya telah ditahan bersama barang bukti 6 kilogram ganja, satu buah koper hitam, dua buah handphone dan tiket penumpang KM Ciremai Jayapura-Sorong," ujar Ahmad dalam konferensi pers di Kantor BNN Papua Barat, Senin malam.
 
Dia menjelaskan bahwa hasil pemeriksaan sementara, kedua tersangka hanya berperan sebagai pengantar (kurir) atas permintaan oknum berinsial F yang beralamat di Jayapura. Sementara pengakuan kedua tersangka bahwa ganja tersebut berasal dari Kabupaten Keerom.
 
"Dua tersangka sudah kami mintai keterangan, mereka akui asal ganja itu dari Keerom. Peran mereka hanya kurir yang dibayar oleh oknum F untuk mengantar 6 kilogram ganja dari Jayapura tujuan Sorong menggunakan kapal laut. Hasil pemeriksaan urine kedua tersangka negatif," katanya pula.
 
Dia menjelaskan bahwa modus operandi jaringan perdagangan ganja kering tersebut merupakan cara lama dengan menggunakan orang baru, setelah kedua tersangka mengaku baru pertama kali terlibat sebagai kurir.
 
"Kedua tersangka mengaku baru pertama kali antarkan ganja atas permintaan oknum F. Meski tidak mengetahui oknum yang akan menjemput kiriman tersebut di Sorong nantinya," ujar Ahmad.
 
Adapun pasal pidana yang diterapkan untuk kedua tersangka yaitu Pasal 111 ayat 1 dan 2 subsider 131 UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman di atas 10 tahun penjara.
Baca juga: Polres Sorong Kota tangkap pemilik puluhan bungkus ganja kering
Baca juga: Polisi memburu warga PNG pengedar ganja di Wondama
Pewarta : Hans Arnold Kapisa
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021