Mensos: Bantuan pemerintah jadi sia-sia jika tak disiplin prokes

Mensos: Bantuan pemerintah jadi sia-sia jika tak disiplin prokes

Petugas PT Pos memotret warga penerima bantuan saat penyaluran bantuan sosial tunai (BST) di Rangkasbitung, Lebak, Banten, Kamis (18/2/2021). ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoirunas/foc.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Sosial Tri Rismaharini menekankan bantuan yang diberikan pemerintah selama pandemi COVID-19 berlangsung akan menjadi sia-sia jika masyarakat tidak mau disiplin menerapkan protokol kesehatan.
 

Risma di Jakarta Selasa mengatakan apabila program bantuan seperti Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan Non-Tunai, Bantuan Sosial (Bansos) dan lainnya tidak diimbangi dengan kepatuhan masyarakat, maka apa yang telah diberikan pemerintah akan sia-sia.

Baca juga: Mensos sebut pandemi buat angka kemiskinan Indonesia lebih berat
 

"Apabila kita tidak bisa menjaga semuanya itu. Apalagi kalau kemudian ada yang tidak mau divaksin, maka semua uang yang sudah kita gelontorkan menjadi sia-sia," ujar mantan Wali Kota Surabaya itu dalam Rapat Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana (Rakornas PB) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Tahun 2021 di Jakarta.
 

Di sisi lain, Risma menilai pandemi COVID-19 juga mengajarkan masyarakat untuk disiplin, peduli kebersihan dan kesehatan hingga mencoba hal baru seperti pembelajaran formal melalui media daring hingga berkembangnya peluang yang besar bagi pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) berbasis online.

Baca juga: Pelibatan TNI-Polri jadi pelacak COVID-19 karena latar belakang nakes
 

Dia mengajak agar seluruh komponen tidak hanya melihat dampak buruk dari pandemi COVID-19, akan tetapi juga optimis bahwa masyarakat dapat bersama-sama memerangi penularan virus SARS-CoV-2 itu.
 

"Mari kita tidak berkecil hati. Semangat terus berjuang terus. Kita buktikan bahwa kita adalah bangsa yang bisa dihargai karena kita disiplin dan kita menjaga protokol dengan ketat," kata Risma.

Baca juga: Mahfud MD: Karhutla setahun terakhir turun 82 persen
 

Sebelumnya, Risma melihat bahwa dampak dari pandemi COVID-19 yang sudah hampir berjalan selama kurun waktu satu tahun di Tanah Air itu sangat terasa dan membuat angka kemiskinan menjadi lebih berat.
 

Menurutnya, hal itu terjadi karena pengeluaran masyarakat juga semakin meningkat dalam memenuhi kebutuhan lain dalam kehidupan sehari-hari, seperti bertambahnya pengeluaran untuk alat pelindung diri untuk mencegah penularan COVID-19, akses internet dan sebagainya.

Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2021