Pelatih Persija akui pertahanan PSM Makassar sangat kokoh

Pelatih Persija akui pertahanan PSM Makassar sangat kokoh

Pelatih Persija Jakarta Sudirman dan Pemain Persija Riko Simanjuntak memberikan keterangan pers secara virtual seusai laga kontra PSM Makassar pada semifinal Piala Menpora 2021 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Kamis malam. (ANTARA FOTO/Luqman Hakim)

Yogyakarta (ANTARA) - Pelatih Persija Jakarta Sudirman mengakui pertahanan PSM Makassar sangat kuat sehingga menyulitkan anak asuhnya mencetak gol pada laga semifinal Piala Menpora 2021 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Kamis malam, yang berakhir dengan skor 0-0.

"Saya pikir pertahanan dari PSM sangat kokoh dan mereka bermain dengan fanatisme, dengan sangat ngotot sekali sehingga peluang-peluang yang kami dapatkan tidak berhasil kami konversi menjadi gol," kata Sudirman saat konferensi pers secara virtual seusai pertandingan.

Pertandingan leg pertama semifinal itu, diakui Sudirman, amat berat. Selain kedua tim sama-sama bertekad menang, kondisi lapangan yang licin diguyur hujan turut menambah kerepotan Macan Kemayoran mengkonversi sejumlah peluang menjadi gol.

"Sehingga hasil seri ini adalah hasil yang sangat adil dalam pertandingan malam ini," kata dia.

Baca juga: Laga Persija Jakarta kontra PSM Makassar berakhir imbang 0-0

Sudirman juga menyayangkan Marco Motta harus diganjar kartu merah saat tensi permainan sedang meninggi untuk mengalahkan Juku Eja.

Ia berharap kartu merah yang didapatkan pemain kelahiran Italia itu tidak menyasar penggawa Persija lainnya pada leg semifinal berikutnya.

"Saya berharap pemain-pemain saya di leg kedua nanti jangan sampai mendapatkan kartu merah lagi. Sangat disayangkan pada saat kita menekan butuh pemain yang semuanya lengkap, tapi kita kehilangan pemain," kata dia.

Baca juga: Pelatih Persija beberkan alasan belum turunkan pemain muda

Pemain Persija Riko Simanjuntak mengamini pendapat pelatihnya. Ia mengaku kerepotan menembus pertahanan PSM Makassar yang sangat kuat sehingga tidak mampu mengubah peluang menjadi gol.

"Untuk pertandingan berikutnya itu yang jadi PR kita. Kita masih ada leg kedua, itu yang harus kita pikirkan, yang ini kita lupakan. Kita fokus untuk di leg kedua karena kita percaya kita mau ke final," kata Riko.

Baca juga: Arema FC: Apresiasi Presiden sinyal positif sepak bola Indonesia
Baca juga: Persib Bandung targetkan masuk ke final Piala Menpora
Baca juga: PSS siap bermain total melawan Persib di semifinal Piala Menpora
Pewarta : Luqman Hakim
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2021