ULM luncurkan kapal riset bekantan dukung penelitian di lahan basah

ULM luncurkan kapal riset bekantan dukung penelitian di lahan basah

Wakil Rektor I Bidang Akademik ULM Dr Aminuddin Prahatama Putra meresmikan peluncuran kapal riset bekantan. ANTARA/Firman.

Banjarmasin (ANTARA) - Universitas Lambung Mangkurat (ULM) sebagai perguruan tinggi negeri terakreditasi A di Kalimantan Selatan meluncurkan kapal riset bekantan guna mendukung operasional penelitian mahasiswa dan dosen di kawasan lahan basah.

"Kapal riset dirancang khusus untuk menjelajah di kawasan mangrove dan sungai-sungai kecil serta dilengkapi perlengkapan penelitian," kata Wakil Rektor I Bidang Akademik ULM Dr Aminuddin Prahatama Putra saat meluncurkan kapal riset "Green Belt 10" di kawasan Stasiun Riset Bekantan Pulau Curiak, Kecamatan Anjir Muara, Kabupaten Barito Kuala, Minggu.

Dia berharap hadirnya kapal riset tersebut dapat melengkapi fasilitas Stasiun Riset Bekantan dan memberikan sumbangsih besar pada penelitian di bidang lahan basah yang memiliki potensi tinggi baik di bidang ekonomi dan keilmuan.

"Kami juga mengucapkan terima kasih atas dukungan Pertamina yang turut berkontribusi dalam pengembangan fasilitas riset ini," ucap Aminuddin mewakili Rektor ULM Prof Sutarto Hadi.

Baca juga: Fakultas Kehutanan ULM tanam mangrove rambai untuk habitat bekantan
Baca juga: Pegiat sampaikan pesan konservasi pada Hari Bekantan
Kapal riset bekantan mendukung operasional penelitian mahasiswa dan dosen ULM di kawasan lahan basah. ANTARA/Firman


Sementara Amalia Rezeki selaku founder Yayasan Sahabat Bekantan Indonesia (SBI) pengelola Stasiun Riset Bekantan mengatakan kapal riset berjenis kapal cepat dengan mesin 40 PK dirancang dapat menjelajah hutan bakau rambai serta sungai-sungai kecil yang banyak terdapat di sekitar Pulau Curiak.

Kapal berkapasitas enam orang serta dilengkapi perlengkapan laboratorium dan peralatan penelitian lainnya seperti mikroskop, thermometer, luxmeter, refraktometer, anemometer, higrometer dan plankton-net. Terdapat juga ruang kuliah alternatif melalui media konferensi secara daring.

Seperti diketahui, SBI foundation telah enam tahun lebih bekerja sama dengan ULM di bidang Tridharma Perguruan Tinggi. Sejak 2018 SBI bersama ULM membangun Stasiun Riset Bekantan di Pulau Curiak untuk melestarikan bekantan sebagai maskot fauna Kalimantan Selatan terhadap degradasi populasi, terutama di luar kawasan konservasi.

"Kami ingin menjadikan Kalimantan Selatan sebagai destinasi ekowisata bekantan dunia untuk menunjang pembangunan pariwisata berkelanjutan di Indonesia," tutur Amel, sapaan akrab Amalia Rezeki.

Acara peluncuran kapal riset yang masih dalam rangkaian Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2021 itu turut disaksikan Bupati Barito Kuala Noormiliyani, anggota DPRD Kalsel Zulfa Asma Vikra serta F Moris Wungubelen selaku Marketing Operation Region (MOR) VI Integrated Terminal (IT) Banjarmasin.

Baca juga: SBI jaga ekosistem lahan basah habitat bekantan
Baca juga: Pesona wisata alam Pulau Curiak yang mendunia
Baca juga: Bekantan "si monyet Belanda" di ambang kepunahan
Pewarta : Firman
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021