Batal berangkat, Kemenag minta calon haji Banyumas tawakal

Batal berangkat, Kemenag minta calon haji Banyumas tawakal

Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Banyumas, Jateng, Akhsin Aedi. (FOTO ANTARA/Dokumentasi Pribadi)

Purwokerto, Jateng (ANTARA) - Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, meminta calon jamaah haji dari wilayah itu untuk tetap tawakal dalam menyikapi keputusan pemerintah tidak memberangkatkan jamaah haji pada tahun 2021 karena pertimbangan pandemi COVID-19.

"Pembatalan keberangkatan jamaah calon haji itu berdasarkan KMA (Keputusan Menteri Agama) Nomor 660 Tahun 2021," kata Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Banyumas Akshin Aedi di Purwokerto, Banyumas, Rabu.

Oleh karena itu, kata dia, pihaknya pada hari Rabu (9/6) menyosialisasikan keputusan tersebut secara daring, dengan mengundang berbagai ormas Islam, majelis taklim pembimbing ibadah haji, perwakilan calon jamaah haji, dan pihak lainnya.

Menurut dia, hal itu dilakukan karena di Kabupaten Banyumas terdapat 1.146 orang calon jamaah haji yang sebenarnya siap untuk berangkat ke Tanah Suci pada musim haji tahun 2021 atau 1442 Hijriah.

"Namun karena adanya KMA Nomor 660 Tahun 2021 itu, rencana keberangkatan mereka dibatalkan," katanya menegaskan.

Terkait dengan hal itu, Akhsin meminta kepada calon jamaah haji yang batal diberangkatkan pada tahun 2021 untuk tetap tawakal, yakni menerima ketentuan dari Allah SWT walaupun sebagai manusia telah berusaha malalui proses yang cukup panjang.

Selain itu, kata dia, calon jamaah haji yang batal berangkat juga diminta untuk ikhlas serta tetap menjaga kesehatan dan mempelajari ilmu manasik haji guna mengantisipasi kemungkinan adanya pemberangkatan ibadah haji pada tahun 2021.

"Karena memang, dasarnya kalau kita kembalikan adalah haji itu memang panggilan dari Allah SWT, 'labaik allahumma labaik' (saya datang memenuhi panggilan-Mu ya Allah). Berarti, kalau kita seorang yang beriman, walaupun berbagai proses telah dilalui, kita 'ending'-nya kembali bertakwa kepada Allah bahwa haji panggilan Allah, jadi mungkin tahun ini ada hikmahnya bahwa Allah belum memanggil jamaah haji dari Indonesia," katanya.

Ia mengakui secara manusiawi, pembatalan keberangkatan tersebut membuat sebagian calon jamaah haji menjadi keceewa.

"Walaupun mungkin secara manusiawi kecewa, tetapi kalau kita orang beriman (akan berpendapat) Allah belum memanggil kita, ikhlas menerima ketentuan Allah," katanya menegaskan.

Lebih lanjut, Akshin mengatakan permasalahan haji sebenarnya melibatkan berbagai unsur kementerian maupun lembaga negara seperti Kemenag, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Kesehatan, Polri, dan sebagainya.

Akan tetapi, kata dia, masyarakat tahunya bahwa penanggung jawab ibadah haji adalah Kemenag.

"Pemerintah sebetulnya sudah melalui proses yang cukup panjang untuk persiapan dan kesiapan pemberangkatan calon jamaah haji tahun 2021 kalau memang Arab Saudi membuka akses calon jamaah haji dari Indonesia," katanya.

Oleh karena pelaksanaan ibadah haji makin dekat, kata dia, pemerintah dan DPR RI sepakat untuk membatalkan keberangkatan jamaah calon haji pada tahun 2021.

Menurut dia, keputusan tersebut diambil pemerintah untuk menjaga kesehatan umat Islam yang hendak menunaikan ibadah haji seiring dengan masih terjadinya pandemi COVID-19.

Dalam hal ini, kata dia, pemerintah ingin menjaga kesehatan jamaah dan masyarakat pada umumnya.

Disinggung mengenai daftar tunggu calon jamaah haji di Kabupaten Banyumas, Akhsin mengatakan hal itu sebenarnya mencapai 28 tahun namun karena pada tahun 2020 dan 2021 terjadi pembatalan pemberangkatan jamaah calon haji, daftar tunggunya mundur menjadi sekitar 29-30 tahun.

"Sesuai janji pemerintah, calon jamaah haji yang batal berangkat pada tahun 2020 dan 2021 akan diprioritaskan untuk berangkat pada tahun 2022 kalau memang ada pelaksanaan ibadah haji," demikian Akshin Aedi.

Baca juga: Pemerintah kembali tidak berangkatkan jamaah haji 1442 Hijriah

Baca juga: Kemenag Banyumas catat 21 orang ajukan pengembalian BPIH

Baca juga: BPKH siap kembalikan dana jamaah haji yang ingin tarik dananya

Baca juga: Jadi 1.120 orang, kuota haji Banyumas tahun 2020 berkurang
Pewarta : Sumarwoto
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021