Minyak naik moderat mendekati 75 dolar, Brent berakhir di 74,39 dolar

Minyak naik moderat mendekati 75 dolar, Brent berakhir di 74,39 dolar

Arsip foto - Ladang minyak Equinor di Johan Sverdrup, Laut Utara Norwegia (22/8/2018). REUTERS/Nerijus Adomaitis/aa.

New York (ANTARA) - Harga minyak menguat untuk hari kelima berturut-turut pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah data menunjukkan penurunan stok minyak mentah AS yang lebih besar dari perkiraan ketika para penyulingan AS menarik lebih banyak persediaan minyak mentah untuk meningkatkan aktivitas dan memenuhi permintaan yang pulih.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Agustus naik 40 sen atau 0,5 persen menjadi menetap di 74,39 dolar AS per barel, penutupan tertinggi sejak April 2019 dan mencatat kenaikan selama lima hari berturut-turut.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Juli bertambah 3 sen menjadi ditutup pada 72,15 dolar AS per barel, setelah sempat mencapai puncak sesi di 72,99 dolar AS, tertinggi sejak Oktober 2018.

Persediaan minyak mentah AS turun 7,4 juta barel dalam seminggu yang berakhir 11 Juni, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan, karena pemanfaatan penyulingan naik menjadi 92,6 persen, tertinggi sejak Januari 2020, sebelum pandemi melanda.

Baca juga: Minyak melonjak ke tertinggi dua tahun didukung ekspektasi permintaan

Penarikan persediaan lebih kuat dari yang diperkirakan, didorong juga oleh ekspor sebagai sinyal lain dari peningkatan permintaan di seluruh dunia.

“Dengan kilang berjalan lebih dari 16 juta barel per hari dan ekspor yang terus kuat, akan sulit bagi persediaan untuk menghindari penarikan yang konsisten saat kami mendorong ke puncak musim mengemudi musim panas,” kata Matthew Smith, direktur penelitian komoditas di ClipperData.

Brent telah naik 44 persen tahun ini, didukung oleh pengurangan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, dan pemulihan permintaan. OPEC+ telah memangkas pengurangan pasokan bersejarah tahun lalu, tetapi masih menahan jutaan barel pasokan harian dari pasar.

Eksekutif dari pedagang minyak utama mengatakan, Selasa (15/6) bahwa mereka memperkirakan harga akan tetap di atas 70 dolar AS dan permintaan akan kembali ke tingkat pra-pandemi pada paruh kedua tahun 2022.

Pada Rabu (16/6) Federal Reserve AS juga memajukan proyeksi untuk kenaikan suku bunga pertama pasca-pandemi ke tahun 2023.

"Kompleks minyak mencerna berita Fed dengan cukup baik dalam menunjukkan bahwa beberapa harga minyak mentah lebih tinggi kemungkinan ada di depan," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

Pada saat yang sama, prospek kenaikan ekspor minyak Iran tampaknya kurang mungkin, kata para analis. Pembicaraan tidak langsung antara Teheran dan Washington tentang melanjutkan perjanjian nuklir 2015 dilanjutkan di Wina pada Sabtu (19/6).

Baca juga: Penguatan minyak angkat saham Eropa, indeks STOXX di rekor tertinggi
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021