Ganjar usul penanggung jawab vaksinasi diserahkan ke gubernur

Ganjar usul penanggung jawab vaksinasi diserahkan ke gubernur

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. ANTARA/HO-Humas Pemprov Jateng/am.

Semarang (ANTARA) -
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengusulkan kepada pemerintah pusat agar penanggung jawab vaksinasi COVID-19 diserahkan ke gubernur sebagai upaya percepatan pelaksanaan dan sesuai dengan kebutuhan wilayah masing-masing.

"Maka saya usul agar seluruh koordinasi vaksinasi serahin aja sama gubernur-gubernur. Gubernur saja suruh pertanggungjawaban seluruhnya sehingga kalau nanti itu bisa dilakukan, itu akan bisa kita distribusikan sesuai dengan, satu jumlah penduduk, dua wilayahnya, dan tiga kecepatan yang menunjukkan komitmen dari kepala daerah setempat," kata Ganjar usai mengikuti Rakor Evaluasi Perkembangan Vaksinasi di Jawa-Bali dengan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan secara daring di kantor Gubernur Jateng, Semarang, Rabu.

Orang nomor satu di Jateng itu mencontohkan beberapa daerah di wilayahnya yang warganya antusias untuk mendapatkan vaksin seperti Kota Semarang dan Kabupaten Grobogan.

Menurut dia, tingginya antusiasme tidak sebanding dengan dosis vaksin yang diberikan pemerintah.

Baca juga: Ganjar tertibkan antrean vaksinasi di Semarang

Baca juga: Ganjar beberkan gaya komunikasinya ajak warga Jateng mau divaksinasi


Untuk mengatasi itu, Ganjar menyebut Jateng berinisiatif dengan mengalihkan alokasi vaksin daerah yang cakupan vaksinnya rendah serta mengirimkan dosis vaksin yang dimiliki Pemprov Jateng.

"Seandainya kemudian konsep ini disetujui, yang bertanggung jawab sepenuhnya itu gubernur, gubernur yang melakukan kontrol sehingga semua bisa menjadi subkoordinasi maka ini akan lebih cepat," ujarnya.

Selain itu, kata Ganjar, perangkat pemerintah daerah sudah siap dan hanya perlu menentukan tempat vaksinasinya, termasuk dukungan dari TNI Polri dan instansi swasta yang diyakini bisa mempercepat vaksinasi.

Sembari menunggu, lanjut Ganjar, pihaknya sedang mendesain jika vaksinasi Jateng ditingkatkan hingga 300 persen dengan hitung-hitungan mulai dari kebutuhan sumber daya manusia, titik vaksinasi hingga kebutuhan dosis vaksin sedang dilakukan.

"Sehingga nanti kita bisa 'memanage' itu evaluasi soal vaksinasi yang intinya harus dipercepat, tidak boleh ada vaksin yang ditahan, segera suntikkan, jangan lupa 'nyatet'," tegas Ganjar.

Baca juga: Ganjar ungkap vaksinasi COVID-19 mandiri segera berjalan

Baca juga: 3,2 juta lansia di Jawa Tengah jadi prioritas vaksinasi
Pewarta : Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021