RSUD Ciawi buka layanan Bogor Pain Center

RSUD Ciawi buka layanan Bogor Pain Center

Direktur Utama RSUD Ciawi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, M Tsani Musyafa (kanan). ANTARA/HO-Pemkab Bogor.

Cibinong, Bogor (ANTARA) - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ciawi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, membuka layanan Bogor Pain Center atau Instalasi Manajemen Nyeri (Imani) dengan menghadirkan Klinik Nyeri.

“Di Bogor Pain Center RSUD Ciawi menyediakan pelayanan yang komprehensif tentang nyeri, sehingga kesembuhan dari rasa nyeri bukan hanya sementara,” ungkap Direktur Utama RSUD Ciawi, M Tsani Musyafa di Cibinong, Bogor, Selasa.

Menurutnya, Bogor Pain Center RSUD Ciawi merupakan inovasi dari RSUD Ciawi, dan diakui sebagai layanan dalam bentuk instalasi rumah sakit pertama di Indonesia yang memberikan layanan multidisiplin dalam penanganan nyeri.

“Selain instalasi rumah sakit dilengkapi dengan alat medis yang lengkap, Bogor Pain Center RSUD Ciawi juga dilengkapi fasilitas seperti ruang tunggu, ruang konsultasi, ruang persiapan tindakan, ruang tindakan, hingga ruang pemulihan demi menunjang pasien,” ujarnya.

Baca juga: Satgas COVID-19 Kabupaten Bogor inspeksi rumah sakit swasta

Baca juga: 40 puskesmas Bogor jadi RS tipe D atasi minimnya fasilitas rawat inap


Tsani menyebutkan, RSUD Ciawi telah membuka layanan Klinik Nyeri sejak tahun 2020 dan kini telah menjadi Instalasi Manajemen Nyeri pertama di Indonesia. Layanan tersebut bukan hanya mengobati sakit nyeri, melainkan juga menganalisa dari keluhan utama lalu penyebab nyeri sehingga dapat ditentukan solusi atau penanganan yang tepat.

Sementara, Bupati Bogor Ade Yasin menjelaskan, pemerintah daerah saat ini dituntut meningkatkan kapasitas penyelenggaraan pemerintahan dan daya saing daerah sesuai amanat Undang-Undang nomor 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah.

Menurutnya, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor berkomitmen untuk mendorong dan membangun budaya inovasi di berbagai sektor melalui kebijakan one institution one innovation dan one village one innovation yang diharapkan dapat menimbulkan dampak luas bagi percepatan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Bogor.

“Budaya inovasi di Kabupaten Bogor dibangun dengan semangat kolaborasi dan sekaligus kompetisi melalui inovasi. Pemerintah daerah senantiasa memberikan dukungan, berupa fasilitasi, advokasi, asistensi, supervisi, dan edukasi kepada inovator untuk menciptakan kreativitas dalam berinovasi,” ujarnya.*

Baca juga: Pusdiklat AGP di Megamendung Bogor jadi RS darurat COVID-19
Pewarta : M Fikri Setiawan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021