Atraksi dibubarkan, seniman jaranan di Kediri-Jatim gelar aksi damai

Atraksi dibubarkan, seniman jaranan di Kediri-Jatim gelar aksi damai

Kegiatan aksi damai seniman jaranan di halaman Kantor Kecamatan Pesantren, Kota Kediri, Jawa Timur, Rabu (6/10/2021). (FOTO ANTARA/ HO-panitia acara)

Kediri, Jatim (ANTARA) - Sejumlah seniman jaranan di Kota Kediri, Jawa Timur, melakukan aksi damai di Kantor Kecamatan Pesantren, Kota Kediri, menyesalkan pembubaran atraksi yang digelar, padahal pemerintah kota sudah memberikan lampu hijau untuk atraksi.

Ketua Koordinator Aliansi Seniman Kota Kediri Mohammad Hanif di Kediri, Rabu mengemukakan pihaknya menyesalkan dengan kejadian pembubaran ini dan meminta pemerintah kota turut sosialisasi agar kejadian ini tak terulang.

"Kami meminta agar kejadian itu tidak terulang lagi. Wali Kota Kediri telah memberikan izin untuk dilakukannya acara pentas seni," katanya.

Hanif mengatakan pembubaran simulasi pentas seni jaranan oleh aparat kepolisian karena ketidakhadiran Satpol PP dan Satgas COVID-19 Kota Kediri sejak awal. Karena itu, penonton yang datang bisa leluasa masuk ke arena pentas dan menimbulkan kerumunan.

Padahal, katanya, dalam atraksi simulasi pertunjukan seni budaya dengan pergelaran jaranan oleh Aliansi Kesenian Kediri itu dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Kegiatan tersebut berlangsung di Lapangan Kelurahan Ketami, Kecamatan Pesantren, Kota Kediri, pada Minggu (3/10). Namun, dibubarkan aparat karena kurangnya koordinasi lintas sektor. Massa datang cukup banyak menonton acara, sehingga pentas pun urung dilakukan.

Untuk itu, ia berharap agar simulasi yang akan dilakukan ke depannya diharapkan seluruh pihak ada koordinasi yang baik sehingga bisa mencegah kerumunan massa dan acara bisa berlangsung dengan tertib.

"Kami berharap kegiatan ke depan lebih tertata sesuai dengan konsep dan aturan yang disepakati bersama. Kami menginginkan simulasi kedua benar benar segera direalisasikan. Untuk waktu dan lokasinya masih menunggu hasil koordinasi Pemkot Kediri," kata Mohammad Hanif .

Dalam aksi damai ini, sejumlah seniman melakukan atraksi di antaranya debus dengan memakan satu piring paku bangunan.

Massa ditemui oleh Muspika Pesantren, Kota Kediri, pihak kelurahan dan aparat keamanan dan dalam pertemuan tersebut muspika juga akan menyampaikan ke dinas terkait. Setelah itu, massa membubarkan diri.

Sebelumnya, seniman yang tergabung dalam Komunitas Pecut Samandiman Kediri telah audiensi dengan Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar, akhir September 2021. Dalam audiensi itu, disepakati bahwa Pemkot Kediri memberikan kesempatan untuk mengadakan pertunjukan.

Kebijakan itu juga disambut baik para seniman di tengah pelonggaran PPKM ini. Dalam setiap pengajuan pertunjukan, komunitas akan berkirim surat ke tiga pilar kelurahan, satgas COVID-19 kecamatan dan kepolisian. Bahkan, seniman juga siap acara dihentikan jika ada yang tidak patuh menggunakan masker. 

Baca juga: Wali Kota dorong seniman kembangkan kesenian jaranan

Baca juga: 30 kelompok seniman jaranan atraksi di Sungai Brantas

Baca juga: Bandara Juanda suguhkan penampilan seni jaranan

Baca juga: Seni jaranan Kota Malang tampil di Melbourne
Pewarta : Asmaul Chusna
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021