Basarnas Cilacap cari warga tenggelam di Sungai Sampang Kebumen

Basarnas Cilacap cari warga tenggelam di Sungai Sampang Kebumen

Petugas gabungan Badan SAR Nasional Cilacap mencari seorang warga yang hilang akibat tenggelam di Sungai Sampang, Desa Sampang, Kecamatan Sempor, Kabupaten Kebumen, Sabtu (23/10/2021). ANTARA/HO-Badan SAR Nasional Cilacap/am.

Purwokerto (ANTARA) - Kantor Pencarian dan Pertolongan (KPP) atau Badan SAR Nasional Cilacap menggelar operasi search and rescue (SAR) untuk mencari dan menolong seorang warga yang dilaporkan hilang akibat tenggelam di Sungai Sampang, Desa Sampang, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.

"Dalam operasi SAR yang digelar hari ini (23/10), kami melakukan pencarian dengan cara susur sungai karena banyaknya bebatuan dan debit air mulai surut," kata Kepala KPP/Badan SAR Nasional Cilacap, I Nyoman Sidakarya, dalam keterangan tertulis yang diterima ANTARA di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Sabtu.

Baca juga: Tim SAR temukan jasad wisatawan yang tenggelam di Pantai Karangnaya

Menurut dia, pihaknya berencana akan menurunkan perahu karet apabila lokasinya memungkinkan dan debit air sungainya agak tinggi.

Terkait dengan identitas korban, dia mengatakan berdasarkan informasi yang diterima Badan SAR Nasional Cilacap dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Kebumen pada hari Jumat (22/10), pukul 20.40 WIB, korban diketahui bernama Sutiyem (47), warga Desa Semampir RT 01 RW 03, Kecamatan Buayan, Kabupaten Kebumen.

"Kejadiaan nahas itu terjadi saat korban bersama bersama anaknya, Surtini (14), hendak pulang ke rumahnya pada Jumat (22/10) sore dengan berjalan kaki. Saat melintasi jembatan di Dukuh Kesunen, Desa Sampang, Kecamatan Sempor, Kebumen, sekitar pukul 17.30 WIB, jembatan tersebut ambrol karena fondasinya tergerus air sungai," katanya.

Baca juga: Ketua PMI Sukabumi temukan jenazah korban tenggelam

Akibat kejadian tersebut, kata dia, Sutiyem terjatuh ke sungai bersamaan dengan ambrolnya jembatan itu, sedangkan Surtini yang berjalan di depan ibunya dapat menyelamatkan diri karena telah sampai di ujung jembatan.

Menurut dia, tubuh Sutiyem yang jatuh ke sungai langsung terbawa arus yang deras karena saat itu sedang hujan lebat.

Baca juga: Tim SAR gabungan mengevakuasi korban tenggelam di Banyumas dan Cilacap

"Surtini yang mengetahui kejadian tersebut langsung melaporkan ke perangkat desa dan diteruskan ke pihak berwajib. Kami yang menerima informasi dari BPBD Kabupaten Kebumen pada Jumat (22/10) malam langsung memberangkatkan satu regu Basarnas Cilacap menuju lokasi kejadian untuk menggelar operasi SAR bersama sejumlah potensi SAR yang telah lebih dulu tiba," kata Sidakarya.

Selain Basarnas Cilacap, kata dia, operasi SAR tersebut juga melibatkan personel BPBD Kabupaten Kebumen, Polsek Sampang, Koramil Sampang, RAPI, SAR Elang Perkasa, Gertaks, MDMC, Bagana, Kowara, Ubaloka, serta dibantu warga sekitar. 

Baca juga: Pencarian korban hilang tenggelam di laut selatan Sukabumi diperluas
Pewarta : Sumarwoto
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021