Wamenkes sebut dobel transfer insentif nakes akibat kendala teknis

Wamenkes sebut dobel transfer insentif nakes akibat kendala teknis

Tangkapan layar - Wakin Menteri Kesehatan RI Dante Saksono Harbuwono saat menyampaikan keterangan pers di Gedung KPK RI di Jakarta, Selasa (26/10/2021). ANTARA/Andi Firdaus.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Menteri Kesehatan RI Dante Saksono Harbuwono mengemukakan peristiwa dobel transfer insentif tenaga kesehatan terjadi akibat masalah teknis.

"Jadi ini masalah teknis saja sebenarnya tentang dobel transfer tersebut dan telah mendapatkan audit dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)," kata Dante Saksono Harbuwono saat menyampaikan keterangan pers yang diikuti dari YouTube KPK RI di Jakarta, Rabu.

Dante mengatakan insentif kepada nakes selama penanganan pandemi COVID-19 itu mengalami dobel bayar bukan karena kelebihan uang.

"Ada 477 rumah sakit yang dobel transfer. Kita mintakan kepada rumah sakit tersebut pada nakes tersebut untuk mengembalikan yang sudah ditransfer," katanya.

Pengembalian uang itu perlu dipatuhi seluruh penerima sehingga pengeluaran dana pemerintah bersifat akuntabel dan bisa dipertanggungjawabkan.

Menurut Dante peristiwa itu bermula setelah Kemenkes RI mendapatkan audit keuangan dari BPK. "Maka kami mendapatkan temuan tersebut sehingga kami minta melakukan transfer balik kepada pemerintah," katanya.

Secara terpisah, Sekretaris Badan PPSDM Kesehatan Kementerian Kesehatan RI Trisa Wahyuni Putri menyebut kalangan tenaga kesehatan sangat kooperatif dalam mengembalikan kelebihan dana transfer insentif penanganan pandemi COVID-19 kepada negara.

"Sejauh ini, nakes sangat kooperatif mengembalikan dobel transfer dan kota juga terus memberikan pemahaman kepada nakes untuk segera mengembalikan dana tersebut," katanya.

Baca juga: Menkes tegaskan insentif tenaga kesehatan sudah dibayarkan

Baca juga: Kemenkes sebut nakes dobel insentif kooperatif kembalikan dana

Baca juga: Kemenkes sudah salurkan Rp6,4 triliun insentif tenaga kesehatan
Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021