Ekspor kulit dan alas kaki tembus 5,36 miliar dolar AS

Ekspor kulit dan alas kaki tembus 5,36 miliar dolar AS

Dirjen Industri Kecil dan Menengah (IKM) Gati Wibawaningsih meninjau stand sepatu Ekuator seusai pembukaan Indonesia Fashion Week (IFW) 2017 di Jakarta, 1 Februari 2017. Sepatu Ekuator merupakan produk alas kaki premium dalam negeri yang diinisiasi oleh Kementerian Perindustrian, dengan harapan dapat menembus pasar ekspor. (Kemenperin)

Jakarta (ANTARA News) - Data Trade Map menunjukkan perkembangan ekspor kulit, barang jadi kulit dan alas kaki tumbuh 6,53 persen pada 2017 menjadi 5,36 miliar dolar AS dari 5,01 miliar dolar AS pada tahun sebelumnya.

"Peningkatan kinerja ekspor Indonesia melebihi pertumbuhan nilai ekspor dunia yang hanya sebesar 0,19 persen," kata Direktur Jenderal Industri Kecil dan Menengah Gati Wibawaningsih melalui keterangannya di Jakarta, Jumat.

Gati mengatakan kenaikan ini jelas memberikan harapan besar bagi para pelaku industri alas kaki dan barang dari kulit.

"Hal ini menunjukkan bahwa industri kulit, barang jadi kulit dan alas kaki Indonesia memiliki kekuatan daya saing di atas rata-rata dunia," ujarnya.

Pertumbuhan industri alas kaki di Indonesia saat ini berkembang pesat, terlihat dari sebaran IKM alas kaki di Indonesia yang mencapai kurang lebih 32.562 IKM dengan sebaran tenaga kerja sebanyak 113.907.

Secara makro, dalam periode lima tahun (2012 – 2016) terjadi peningkatan signifikan terhadap konsumsi perkapita masyarakat indonesia terhadap alas kaki yang semula hanya 1.8 pasang menjadi 3.3 pasang per tahun.

"Melihat potret pasar saat ini, artinya rata-rata kebutuhan sepatu orang indonesia lebih dari 3 pasang per tahun. Dan di masa datang konsumsi alas kaki akan semakin meningkat seiring pertumbuhan penduduk dan tingkat kemakmuran (daya beli)," jelas Gati.

Baca juga: Industri alas kaki nasional bidik posisi ketiga dunia

Baca juga: Ekspor industri alas kaki capai 4,7 miliar dolar AS


Baca juga: Sepatu-sepatu berkesan impor ini ternyata buatan Indonesia lho

Secara makro pertumbuhan industri kulit, barang jadi kulit dan alas kaki berada di atas rata-rata pertumbuhan ekonomi nasional.

Sektor ini tumbuh sebesar 8,51 persen di tahun 2016. Dilihat dari kontribusinya, sektor ini telah menyumbang PDB  nasional sebesar 1,56 persen pada tahun 2016 dari sektor non migas.

Melihat data capaian nilai ekspor pada akhir tahun 2016, untuk sektor alas kaki berada pada 4,65 juta dolar AS, yang berarti sektor alas kaki terus mengalami surplus dan terjadi kenaikan dari tahun 2015 sebesar 4,50 juta dolar AS.

Berdasarkan World Footwear Market 2016, Asia masih mendominasi 87 persen produksi alas kaki dunia, dan Indonesia pada posisi ke-4 dengan total produksi 1 milyar pasang lebih atau sekitar 4,4 persen kontribusi produksi alas kaki dunia.

Sejalan dengan hal tersebut, membaiknya perekonomian negara-negara maju, terutama Amerika Serikat (AS) berdampak positif bagi ekspor produk tekstil nasional.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan ekspor industri pakaian jadi Indonesia pada 2017 tumbuh 9,89 persen menjadi 7,93 miliar dolar AS atau sekitar Rp 107 triliun dari tahun sebelumnya.

Angka tersebut berhasil melampaui nilai ekspor pada 2013, yakni 7,43 miliar dolar AS dan menjadi yang terbesar dalam 5 tahun terakhir.

Gati mengatakan kondisi persaingan global saat ini semakin terbuka, sehingga industri dituntut untuk dapat meningkatkan daya saingnya, baik melalui peningkatan kualitas ataupun standar produk yang dipersyaratkan oleh buyers dengan didukung sistem manajemen produksi yang efisien. Diharapkan produk Indonesia akan terus dapat bersaing dikancah pasar global.
Pewarta : Sella Panduarsa Gareta
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2018