Jasa penyeberangan perahu di Jambi menurun saat puasa

Jasa penyeberangan perahu di Jambi menurun saat puasa

Udin penyedia jasa penyeberangan perahu ketek. Minat masyarakat menggunakan jasa penyeberangan perahu ketek di bulan Ramadhan menurun. (Foto ANTARA/Muhammad Hanapi).

Jambi (ANTARA) - Penggunaan jasa penyeberangan ketek (perahu bermotor) melintasi Sungai Batanghari, Jambi saat bulan Ramadhan menurun, karena masyarakat lebih memilih berjalan kaki menggunakan Jembatan Gentala Arasy.

“Saat ini penyeberangan masih sepi, karena banyak yang lebih memilih berjalan di Jembatan Gentala Arasy itu,” kata penyedia layanan jasa penyeberangan perahu ketek Udin di Jambi, Minggu.

Pemandangan dari Jembatan Gentala Arasy memang dikenal indah. Jembatan itu menghubungkan kawasan Kota Sebrang yang dipadati rumah-rumah tradisional khas Jambi dan kawasan Jambi lainnya yang lebih modern.

Ia mengatakan, masyarakat  lebih memilih berjalan-jalan santai sambil menunggu waktu berbuka. Karena sebagian pengguna jasa penyeberangan tersebut merupakan pekerja yang hendak pulang ke rumah di sore hari.

Saat ini yang menggunakan jasa penyeberangan tersebut didominasi oleh warga yang membawa barang-barang bawaan, kata dia.

Sepinya pengguna jasa penyeberangan tersebut berdampak terhadap menurunnya pendapatan penyedia jasa penyebrangan.

Biasanya pendapatan penyedia jasa penyeberangan dalam satu hari berkisar antara Rp100 ribu sampai dengan Rp150 ribu. Namun saat ini hanya mencapai Rp50 ribu sampai dengan Rp100 ribu, ujar Udin.

Tarif jasa yang ditawarkan menggunakan jasa penyebrangan ketek tersebut cukup bervariasi. Untuk perseorangan dikenakan tarif sebesar Rp5.000, namun jika berkelompok, per orang dikenakan tarif sebesar Rp2.000.

Sedangkan untuk penyeberangan kendaraan roda dua dikenakan tarif sebesar Rp15.000.

Menurut Udin penggunaan jasa penyeberangan perahu ketek tersebut baru akan ramai dua pekan menjelang hari raya. Pasalnya pada hari itu banyak masyarakat dari Jambi seberang yang berbelanja. Sehingga masyarakat lebih memilih menggunakan jasa penyeberangan untuk membawa barang-barang belanjaan.

Setiap penyedia jasa penyeberangan perahu ketek hanya boleh memberikan layanan jasa dalam rentang waktu tertentu. Waktu yang ditetapkan yakni dari pukul 06.00 wib -16.00 wib. Selanjutnya dari pukul 16.00 wib sampai dengan pukul 06.00 wib.

“Jadi kita tinggal pilih mau menyediakan jasa layanan penyeberangan di pukul berapa,” kata Udin menambahkan.

Baca juga: Menikmati matahari terbenam di jembatan Gentala Arasy
Baca juga: Sungai Batanghari Ikon Pariwisata Kota Jambi

Pewarta : Muhammad Hanapi
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019