Razia obat ilegal mesti ditingkatkan, sebut YLK Sumsel

Razia obat ilegal mesti ditingkatkan, sebut YLK Sumsel

Petugas Badan Pengawas Obat dan Makanan Provinsi Sumsel menunjukkan barang bukti pewarna kuku hasil operasi gabungan Badan POM RI bersama BPOM Provinsi Sumsel di toko yang ada di jalan tengkuruk Permai 16 Ilir, Palembang, Sumsel. (FOTO ANTARA/Nova Wahyudi/15/den).

Palembang (ANTARA) - Yayasan Lembaga Konsumen (YLK) Sumatera Selatan mendorong Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) meningkatkan razia peredaran obat dan kosmetika ilegal atau tidak sesuai aturan dan berbahaya bagi kesehatan masyarakat.

"Peredaran obat dan kosmetika yang tidak sesuai ketentuan serta tidak layak digunakan masyarakat masih banyak ditemukan di pasaran, kondisi ini memerlukan perhatian pihak berwenang menertibkannya," kata Ketua YLK Sumsel, Hibzon Firdaus, di Palembang, Jumat.

Ia menegaskan bahwa razia yang dilakukan pihak BBPOM bersama Dinas Kesehatan Palembang untuk mengecek dan menertibkan peredaran obat dan kosmetika di pasaran perlu lebih gencar lagi.

Menurut dia, melajutkan kegiatan razia produk makanan dan minuman tidak layak dikonsumsi oleh masyarakat pada saat bulan puasa Ramadhan dan menjelang Idul Fitri 1440 Hijriah dalam sebulan terakhir, dengan merazia produk obat dan kosmetika, merupakan langkah yang tepat dan perlu didukung semua pihak dan lapisan masyarakat.

Razia produk obat dan makanan yang tidak sesuai ketentuan di pasar tradisional, pertokoan dan pusat perbelanjaan modern, katanya, harus lebih intensif untuk memberikan perlindungan maksimal kepada masyarakat.

Dengan pengawasan dan penertiban yang lebih intensif oleh pihak berwenang, katanya, diharapkan dapat mencegah beredarnya produk makanan, obat, kosmetika dan barang lainnya yang tidak layak dikonsumsi atau digunakan masyarakat.

Selain itu, kata Hibzon Firdaus, juga  dapat mempersempit ruang gerak pelaku usaha atau produsen dan pedagang yang mencoba memasarkan produk yang dapat membahayakan kesehatan masyarakat.

Sementara sebelumnya, Kepala BBPOM Palembang Hardaningsih menjelaskan pihaknya rutin melakukan pemantauan di lapangan untuk mencegah beredarnya produk obat, makanan dan minuman kedaluwarsa serta mengandung bahan kimia berbahaya bagi kesehatan masyarakat.

Melalui kegiatan tersebut, katanya, diharapkan dapat melindungi masyarakat dari berbagai produk obat dan makanan yang tidak layak dikonsumsi.

Baca juga: YLK Sumsel dorong BPOM razia pasar swalayan

Baca juga: Kebun Raya Sumsel akan ditanami tanaman obat

Baca juga: YLK Sumsel imbau waspadai jajanan pasar bedug Ramadhan


 
Pewarta : Yudi Abdullah
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019