Warga Jambi terdampak banjir capai 104.343 jiwa

id jambi, banjir di jambi, Warga Jambi terdampak banjir capai 104.343 jiwa
Warga Jambi terdampak banjir capai 104.343 jiwa
Jambi - Gubernur Jambi Zumi Zola mengarungi banjir ketika ingin menyapa warga yang terdampak banjir di Desa Pematang Jering, Kecamatan Jambi Luar Kota, Kabupaten Muarojambi, Selasa (14/3). (Foto Antarajambi.com/ Dodi Saputra)
Jambi, Antarajambi.com - Warga Provinsi Jambi yang terdampak banjir akibat meluapnya sungai-sungai di provinsi ini terus bertambah atau saat ini mencapai 104.343 jiwa dengan dua korban meninggal dan satu orang hilang.

Kepala Seksi Kesiapsiagaan Badan Penanggulang Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jambi, Dalmanto di Jambi, Selasa, mengatakan banjir di Jambi terjadi di delapan kabupaten dengan 52 kecamatan 254 desa. Total rumah yang terendam sebanyak 34.781 unit.

Delapan kabupaten itu yakni Sarolangun banjir terjadi di tiga kecamatan (21 desa) dengan rumah terendam sebanyak 1.864 unit, Merangin di sembilan kecamatan (17 desa) rumah terendam sebanyak 1.494 unit, Bungo 14 kecamatan (52 desa) dengan rumah terendam 6.049 unit atau lokasi banjir terparah dan Tebo empat kecamatan (24 desa) rumah terendam sebanyak 2.561 unit.

Kemudian Kabupaten Batanghari banjir terjadi di tujuh kecamatan (80 desa) dengan rumah terendam sebanyak 21.469 unit, Muarojambi lima kecamatan (33 desa) rumah terendam sebanyak 1.168 unit, Tanjungjabung Barat enam kecamatan (9 desa) rumah terendam 176 unit dan Kota Jambi satu kecamatan (1 kelurahan) dan banjir baru mengenangi perkarangan warga.

Sedangkan korban jiwa akibat banjir terjadi di Kota Jambi satu orang (meninggal), Merangin satu orang (meninggal) dan Bungo satu orang (hilang).

"Data ini update Selasa, (14/3). Banjir yang terjadi akibat curah hujan tinggi sejak 28 Februari 2017 llau menyebabkan meluapnya Sungai Batanghari (sungai induk) dan anak-anak sungai," kata Dalmanto.

Selain merendam rumah warga, banjir juga merendam fasilitas umum. Yakni 11 unit fasilitas kesehatan, 68 unit fasilitas pendidikan, 22 fasilitas ibadah, dua kantor, tujuh jembatan dan 16 titik jalan.

Dalmanto mengatakan saat ini upaya yang dilakukan pemerintah yakni penempatan personil Tim Reaksi Cepat (TRC) gabungan yang terdiri dari TNI, Polri, BPBD, Tagana, Dinas Kesehatan (Dinkes) dan Dinas Sosial (Dinsos) di titik-titik banjir.

Dalmanto menambahkan, tindak lanjut yang dilakukan yakni perlunya antisipasi banjir berikutnya mengingat potensi hujan di Jambi masih tinggi.(Ant)

Editor: Dodi Saputra

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga